Culinary Memoirs of A Biologist Who Loves Food

Notes

2018 – Fresh Start!

Hey guys! It has been a wonderful 2017 and I hope this year I can write many food stories here!

Let me start everything by flashback from 2013, the first road as a food blogger and writer. If you wondered why I decided to become someone like this, you maybe know: I was inspired by Anton Ego in Ratatouille and Gordon Ramsay. It is a head-up start. As I eat here and there, sometimes I was wondering about why things are quite fluctuative here in Indonesia, especially Jakarta. People were experimenting their own creations and MOST of Indonesian bloggers I know, they are simply saying “The food is good! Try one!” and “The restaurant is a good place for hangout, come there!” but they made me wonder a big question:

WHY?

In 2013, I met various talented chef and awesome restaurants during my career as food journalist on ShoppingMagz. But sometimes, I also met some cringey restaurants which tried to present me mediocre foods, but they wanted me to promote them. I also remember one story that they didn’t want me to review their food but they wanted me to promote their restaurant. Another story, this one is a quite tragic one: I found some really good restaurant, they are unique, had some original recipes and creations, sadly they were unpopular an even went to bankrupt.

WHY?

That’s my question, again. Then it lead me to write my own articles here where I could explore my writing style and telling people the truth. I was then decided that I have to be a food critics in Indonesia!

But it was SO HARD.

Reason? One, many of us are stubborn.

Me: Your food should be better if you add blablabla *ingredients*, don’t you think?

R: But, I think it was great this way

Two, many of us love to make a weird trend, called in Indonesian “kekinian” (direct translate: “nowadays”; simply “caught the eyes of the youths”). They add Nutella, Ovomaltine, green tea powder (2014-2016), now rainbows and tons of melted cheese like mozzarella and raclettes (2017ish). People loves it. From that, I just realized that I’m, most of the time is a food purist. I love martabak manis the way it is: with chocolate sprinkles, grounded peanuts, grated cheddar, a bit of toasted sesame seeds, dash of condensed milk, and some spread of butter. Yum. This beats all those Nutella. Whatever you say!

Three, you make a critique, a deep one, and people started to hate you. Even if they said that they need an input. Man, do you need an honest input that would help you to had a research on your business, or you are actually need someone to promote you?

Four, you can’t limit man’s imagination. No matter how purist you can be and no matter how idealistic are you toward food, of all variants of a single food, there will be some good ones. Even if you want to find an original version of food, let’s say, a traditional gudeg of Yogyakarta, in one of its original town, there are a lot of varieties of it. Some claimed that they used the original recipe. They’re not wrong from some perspective.

Last, five, the more you travel, explore the globe, visited many nations, you will learn that:

  1. You could rate some foods because you already know the best one or the original one
  2. You could rate some foods, compared them with another as long they are good. Reason: Why bother with the bad one?
  3. Sometimes you don’t need to rate some food because some experience are beyond a mere rating and honestly, beyond any explanations, because when you eat it you are simply enjoying it!
  4. Some foods are also don’t need a rating because you are trying to educate people to know what’s the original version looks like, and how it would change in different places, and how if people trying their best to tweak them

Don’t get me wrong, criticizing some foods, drinks, and a restaurant is fun sometimes and I will continue doing it in the future, but I’d rather not doing it if those are really really bad (in my rating, below mediocre or below 3 out of 5) because it will spread a bad vibe to myself. And I will writing more rating-less food articles as I will go travel in more places in the future!

In my start of 2018, I’m deeply inspired by this guy and his YouTube channel: Mark Wiens. He’s an awesome traveler and food vlogger. He always seems to enjoy his meal and his trips in various countries and I believe that he LOVES whatever he does.

Love

Let’s start 2018 with that. Let’s spread good vibe and positivity! And last but not least, I wish all the best for us this year, I wish I could travel in more place around the world in tandem with the growth of my scientific carrier!

Note:

  • I am open to food promotion and endorsement, after I tried it. So if you interested in my concept, give me one first, I’ll do my work next. I will never review something that is not good for my taste buds, because it will make me lying. Contact me as the e-mail address written on the “About Me” page.
  • I would love to review an original concept rather than the common one. I love uniqueness and originality.
  • I will only review modified or fusion foods and drinks that don’t defy the original idea. I’m a purist. I love authentic sushi more than the fusion one.
  • I’d be happy if someone would sponsor me to have a culinary journey in some regions.

-A.W.

Advertisements

Transitional Article: Indonesia to Finland

Nampaknya… udah 2 hari lagi sampai saya bakal terbang dari Indonesia ke Finlandia untuk S3. Simpel aja, yang saya mau bilang… saya bakal lebih sering pakai bahasa Inggris… walaupun ya saya bertanya2 kapan seharusnya saya pakai bahasa Indonesia ya? Haha. Mungkin kalian bisa memberi pendapat kalian di kolom komentar di bawah.

Well… for me, it will be a totally new story to tell. Don’t you think? More food to eat, more chefs to meet, and more steps to lead.

Scandinavian cuisine, they said it’s more plain than what we normally eat in Indonesia. Of course, we have all spices that we need here. Peppers, nutmeg, cloves, chilli peppers, and more. All food in Europe will normally rely more on aroma and taste from herbs and only few spices (more spices and herbs combinations are used in Mediterranean countries). Not in Nordic… Scandinavian country like Finland. They used broth from meat or vegetables, salt, wildly harvested mushrooms, herbs and berries (like lingonberry), that means their food would be… earthy. And they used bread and potato instead of rice as staple food.

In the future, I will let you know on how can we find edible mushrooms and plants in the wild, story of fishing (am I patient enough for this… that’s the question to tell!), (legal) hunting… and more! And obviously, there will be more recipes, more restaurants, and more… more… stories!

For 2016, it will be around Finland, especially Turku, Helsinki, or perhaps Oulu? And any neighbouring countries like Sweden, Norway, or Denmark.

It’s a 10,301 Km journey, mate!

So… sampai jumpa Indonesia…

…ja tervetuloa Suomen! 🙂

PS: Here… read the spoiler on food!

THB-Indonesia-Finland

-AW-


New Name, New Look – The Hungry Biologist!

The “Kulinerologi si AW” is now “The Hungry Biologist”! After some consideration for name, I decided to change it to approach more audience in both Indonesian and worldwide scale. With my dream to study abroad attached on it, I wish I can review more Indonesian cuisine and yet-uncommon international cuisine, as well I wish I can have some endorsements from some chefs or fellow bloggers, foodgramers, and also food critics. I wish to learn more.

“Kulinerologi si AW” sekarang menjadi “The Hungry Biologist”! Setelah beberapa pertimbangan untuk nama, saya memutuskan untuk menggantinya untuk menarik lebih banyak audiens di Indonesia atau skala global. Dengan menyertakan mimpi saya untuk melanjutkan kuliah di luar negeri, saya ingin me-review makanan Indonesia dan makanan luar yang masih belum kita kenal, serta saya berharap untuk mendapatkan dukungan dari pihak chef atau sesama blogger, foodgramer, dan bahkan kritikus makanan. Saya ingin belajar lebih banyak lagi.

Laman FB kini berubah alamatnya menjadi: https://web.facebook.com/hungrybiologist.blog

Screen Shot 2015-05-14 at 3.59.53 PM

Instagram di bawah nama saya sendiri Adhityo Wicaksono: http://instagram.com/AW5889

Screen Shot 2015-05-14 at 4.02.01 PM

Hope you enjoy our new looks!

-AW-


Menjadi Food Writer

Tahun ini, genap 2 tahun saya menjadi penulis artikel makanan. Dulu, saya selalu menulis apa yang saya makan dan saya deskripsikan di Facebook. Dari dulu, saya mungkin selalu bilang: Inspirasi saya adalah ngeliat Gordon Ramsay di “Kitchen Nightmare” dan ngeliat Anton Ego di film animasi Disney-Pixar, “Ratatouille”. Kebayang, chef adalah pekerjaan elegan sekaligus keras! Kenapa? Karena beda sama masak di rumah, menjadi chef  itu dituntut untuk masak dalam waktu cepat, konsistensi sama, dan ga boleh ada deviasi besar dalam makanannya dari awal restoran dibuka sampai tutup. Mereka, asal kalian tau… bukan cuma juru masak! Saya mungkin lebih menyebut juru masak sebagai cook atau koki, tapi chef lebih identik sebagai manajer dapur. Di sebuah restoran besar, chef membagi hirarki dapurnya. Dari dirinya yang kita kenal sebagai “Executive Chef”, kemudian ada “Sous Chef” yang artinya wakil chef. Lalu di bawahnya ada saucier yang mengurus pembuatan saus, dan lain2… yak ini untuk Gourmet Kitchen. Beda lagi nanti sama Patisserie yang isinya ada Pastry Chef dan krunya. Kerja keras mereka yang dituntut waktu dan jumlah konsumen, membuat dapur memanas! Liat gimana Hell’s Kitchen? Gimana Masterchef? Ga jarang kalimat F pun keluar! Yeah, dude… kitchen is like one battle station for them!

Dari elegannya seorang chef, kita beranjak ke sebuah restoran! Chef bergerak di bawah manajer utama restoran, yah sebut aja General Manager, atau kalo di hotel biasanya ada Food and Beverage Manager. Dari kompleksnya sebuah resto ini, restoran yang baik perlu evaluasi rutin untuk menjaga kualitasnya. Di sini, kekuatan media menjadi penentu kelayakan restoran dan kinerja chef di dalamnya! Kata2 media bisa menentukan bintang restoran, bahkan tiap detail yang ada di restoran… tanpa kata2, bisa menjadi penentu bintang 1-5 hingga bintang Michellin (1-3) dan menunjukkan kredibilitas restoran. Itulah, kenapa media itu disegani pihak restoran. Siapa media itu? Ada beberapa jenis kalo menurut saya (BTW, tulisan ini saya revisi di 16 Maret):

  1. Foodies lv: Biasa. Foodies ini adalah fotografer makanan cuma motret apa yang mereka makan buat dibagi ke media sosial, misal Instagram.
  2. Foodies lv: Foodgrammer. Jenis ini lebih maju karena memberi deskripsi di fotonya dengan hashtag banyak yang membuatnya gampang tersebar ke penjuru dunia media sosial.
  3. Wartawan biasa, mereka diundang, mereka makan, mereka nulis yang mereka dapet. Udah. Kadang detailnya adalah apa yang mereka dapatkan. Mereka lebih ke mengiklankan restoran aja.
  4. Wartawan khusus dunia kuliner dan food blogger biasa. Mereka diundang, mereka nanya2, mereka menikmati, mereka nulis. Mereka menjual nama restoran itu tapi sekaligus memberi persepsinya di artikel yang dia tulis.
  5. Wartawan khusus dan Food Critic. Ini adalah tingkat paling horror yang ada dihadapan manajer dan chef. Mereka tau apa yang mereka makan, mereka nanya2 bagai dosen menyidang mahasiswanya, mereka bisa menikmati, bisa menolak lanjut makan, mereka di akhir makan memberi komentar yang bisa berupa kritik atau nasihat kepada pihak manajer atau chef. Tapi ada juga yang jahat seperti di luar sana, mereka menyampaikan rasa kecewanya di media. BOOM! Bom atom buat restoran!

Saya yang mana? Saya sejujurnya pengen jadi yang ke-5 walau kenyataannya masih di poin 4. Jarang lho di Indo yang gini, karena rata2 cuma makan dan nulis. Weits, bukan ini artinya saya sombong bahwa saya banyak tau. Jam terbang saya emang tinggi, cuma saya pegang prinsip ini:

“Saya akan habiskan makanan saya, kalau seenggaknya makanan ini layak di lidah saya. Semakin saya cinta dengan makanan ini, saya pasti akan kembali lagi dengan senang. Kalau makanan ini gak berjiwa alias kalian memasaknya ga tau konsep dan ngasal, mungkin saya makan tapi saya ga akan ke sana lagi. Saya akan menolak makan jika makanan itu benar2 menjijikkan!”

Ada pertanyaan?

“Dit, kredibilitas apa yang membuat lo ngerasa layak jadi kayak gitu?”

“Terus apa yang ngebedain seseorang bisa minta makanan sampel dengan gratis kayak lo, sama orang yang cuma cari makanan gratis?”

“Terus gimana caranya biar jadi kayak lo?”

Pertanyaan bagus!

Saya sendiri dulu jadi penulis yang sah, awalnya dari artikel ini: Review: The Duck King. Terus saya selama 5 bulan, dari April hingga September 2013, saya menulis total 15 artikel untuk ShoppingMagz.com, sebuah majalah online. Awalnya di sana, saya sotoy. Cuma saya pengen profesional. Saya pun setiap nyoba, saya latihan khusus: Ekstensifikasi indera pengecap. Saya akan bagi2 resep gimana cara peka terhadap makanan!

Caranya? Gini: Sama kayak di lab, akan ada selalu makanan asli yang berperan sebagai kontrol dan makanan kreasi yang dimodifikasi di sebuah restoran. Kita ga mungkin bisa bilang “Mas, minta pasta yang belum diapa2in dong!” ke manajernya. Untuk pasta (sebagai makanan yang gw suka), inget… hirarkinya ini (mungkin buat Yuke di Malang, ini kenapa gw bilang pasta kalian lulus dengan sangat memuaskan saat gw makan!):

  1. Pasta Aglio Olio. Pasta yang dimasak dengan minyak zaitun, bawang putih, dan cabe. Parameter yang perlu diinget: Apa pastanya kenyal karena diangkat pas al dente? Apa minyaknya lebay? Apa bawang putihnya gosong? Cabenya gimana? Standar kan? Ini alasan kenapa kalo di restoran pasta saya bakal minta ini sebagai pembanding utama. Karena kalo ini aja ga lolos, saya ga yakin yang lain bakal lewat.
  2. Pasta Bolognese. Hampir semua restoran pasta punya menu ini! Pasta, tambah saus Bolognese (di Bologna disebut saus Ragu) yang dibuat dengan berbagai macam cara. Penilaian? Rasa tomatnya (karena ini komponen rasa utama selain daging, tomat segar yang juicy dan tomat pasta yang asam. Penilaian selanjutnya? Kedalaman rasa. Di saus, kadang ditambah saus Inggris atau kaldu atau apa lah itu. Cocok ga? Terus dagingnya. Di saus Ragu yang di Bologna, mereka kadang ngebuat dari daging sapi suwir (disobek2 dari daging matang), tapi kebanyakan di penjuru dunia pake daging cincang. Rasakan… matang ga? Dagingnya seger ga? Dagingnya kenyal ga? Terus… rasio alias perbandingan cair dan padatnya. Kalian ga mau makan saus yang encer banget atau isinya daging kering kan?
  3. Pasta Carbonara dan Pasta Alfredo. Carbonara adalah cara yang dikembangkan para penambang batu bara di Italia dan pake batu bara, mereka masak saus dengan simpel: telur, susu atau krim, dan keju. Alfredo adalah saus krim yang lebay dan berkalori. Gimana ngga? Berawal dari mentega segunung dan krim, ini pantes saya pernah baca julukannya: Penyakit jantung di meja makan. Penilaian? Konsistensi krim, rasa2 dasarnya… susu atau krim dan keju, sama di Alfredo… rasa bawangnya, smoked beef nya, terus sausnya kental ga?
  4. Pasta panggang. Ini adalah level lanjut. Lasagna, Canneloni, Macaroni Schotel, atau semacamnya adalah jenis ini. Penilaian? Rasio pasta dan isi. Tebal keju. Kelembekan pasta setelah pemanggangan sama rasa akhir (pasca pemanggangan di mana air menguap).
  5. Penggunaan pasta segar. Ini adalah skill dasar, tapi jadi skill tertinggi yang menentukan. Jarang di antara kita di Indonesia yang membuat pasta segar. Pasta dibuat dari campuran tepung semolina gandum durum, dicampur telur, sedikit garam, dan minyak zaitun. Diaduk, dicetak, dijemur, atau langsung direbus. Akibat perubahan struktur protein, setelah direbus pasta akan matang dan kenyal, lalu diangkat setelah terlihat mengapung. Ini khususnya buat Ravioli, Tortellini, dan Gnocchi. Ah ya! Gnocchi juga spesial, karena di sini kita menggunakan kentang, bukan tepung terigu. Gimana rasanya? Di penilaian, mereka yang pakai pasta jenis ini akan mendapat poin bonus dari awal, dan ketika hasil akhirnya enak, saya akan memujinya lebih banyak!

Twizel - Crab Stick Aglio Olio  PT - Fettucinne Beef Aglio Olio

Mau diapain juga, Pasta Aglio Olio adalah basic walau ditambah apapun dagingnya yang kalo ini aja enak, menu yang lain pasti enak kan?

Nah, itu kalo pasta. Kebayang kan warnanya? Nasi juga gitu. Beli nasi goreng paling standar buat acuan, baru nasi goreng spesialnya. Kalo rendang, saya suka yang kuahnya kental banget sampe kering dan rasanya berempah dan ga manis. Kalo sushi… yang juga makanan kesukaan saya, tekstur nasinya (soalnya ada yang pake ketan dan in fail banget), kesegaran ikannya, variasinya, originalitasnya (nama dan kandungan… jangan nulis “Ootoro Sushi” tapi isinya ikan sarden), kreativitas kalo fusion sushi dan rasanya (mayo atau minyak yang lebay adalah pembunuh rasa fusion sushi buat saya).

“Dit, gila aja lo beli atau minta semuanya! Rugi dong!”

Nah itulah kenapa pekerjaan sebagai food blogger itu jadi prestisi. Kami punya “memori” atas acuan rasa yang kita coba: Pasta kenyalnya gimana, saus A itu harusnya gimana, nasi goreng harus gimana, rendang itu dasarnya gimana, steak itu matengnya gimana. Ini bertambah seiring jam terbang main2 ke restoran! Mau dia ke warung sate dan dia bener2 tau sate enak itu gimana, sampe restoran mewah alias haute cuisine. Banyaknya tulisan dia pun membawa dia ke atas terus2an sebagai portfolio. Saya ga akan berani mengajukan diri ke restoran di hotel kayak di Saffron (Grand Aston Yogya) yang bintang 5, kalau saya belum punya minimal 85 artikel di blog ini! Soalnya, saya harus bersanding dengan mereka, wartawan media ternama, Foodgrammer dengan follower lebih dari 500 orang, atau tamu yang saya duga udah lebih canggih dari saya!

Kasarnya, orang bisa aja ngaku2 dia food blogger. Tapi tanya gimana detailnya, baca tulisannya setelah itu, itu yang menentukan!

“Oke dit, terus gimana caranya jadi food blogger?”

Nih;

  1. Buat blog nya dulu (you don’t say… blogger gitu) until mulai
  2. Ikutin pesan latihan di atas
  3. Rajin2 jalan2 kuliner (awas dompet, buat yang awal2 pasti bayar kan)
  4. Kenali makanan basic (lagi2 di atas)
  5. Bangun link! Ini penting, kalian harus diakui media lain nantinya. Mau sesama blogger, atau media ternama.
  6. Cari cara gimana biar blog atau artikel kalian banyak yang baca. Saya punya sambungan blog ini ke Page Facebook dan Google Plus, juga ke Twitter dan Instagram.
  7. Jadilah penulis yang unik!
  8. Percaya diri!

Untuk bisa mengkritik, kalian harus tau dasarnya, dan harus tau “versi sebaiknya”. Kritikus professional ga sekedar menjatuhkan. Kalian bisa aja bilang “Maaf mas, steak ini hambar” tapi dirimu akan ngasih ingetan buruk ke manajernya. Tapi, “Mas, steak ini rasanya kurang kena… hambar. Coba mungkin bumbunya ya ditambah atau kasih garam mungkin? Soalnya teksturnya udah oke” Ya, kecuali dirimu dikasih daging busuk, dirimu punya hak untuk frontal!

Satu hal yang kita perlu tau, ada jarak antara Food Blogger dan Food Critics. Apa tuh? Food Blogger itu lebih ke penyampai rasa personal dan dia tulis secara personal. Kayak sidik jari, susunan papila (sensor pengecap) di lidah itu ga ada yang sama untuk seisi planet ini! Karena subjektivitas ini sejujurnya, saya ga menyarankan… atau saya merestriksi seorang Food Blogger menyaru jadi Food Critics karena di luar sana (anggap yang fiktif kayak Anton Ego bahkan), punya afiliasi yang jelas dan mereka di-hire karena di atas subjektivitas itu, mereka itu…

  1. Mengerti bagian mana yang seragam, jadi ketika dia menilai A, orang2 akan berpikir bahwa itu juga A. Garam itu asin, manusia seisi planet ini yang lidahnya normal akan tahu itu.
  2. Ada lembaga yang menaungi Food Critics di luar sana, di kita belum ada. Mau buat? Yuk… tapi bakal panjang karena dua sisi: Sisi pertama, saya lihat belum semua pihak resto mau dikritik pedas (walau nantinya dikasih solusi), dan di sisi kedua adalah kita belum ada penyamaan etika soal menkritik restoran untuk mencegah arogansi penulis dalam memberi kata2 pada restoran tertentu.
  3. Terkait poin kedua, Food Critics itu sekali menulis, dia benar2 seperti menjatuhkan bom karena media yang ia jangkau adalah media massa, bukan media sosial lagi. Bayangkan di Amerika sana, ada restoran yang rating nya kurang itu ditulis di koran. Walau efeknya buruk, orang ga sepenuhnya bisa menuntut atas hal “pencemaran nama baik” karena… ya karena si Food Critic udah bilang gitu dan gitulah kenyataannya. Di kita? Sosialisasi ini aja belum ada dan asal kalian liat, betapa baper (bawa perasaan) nya orang2 di kita.

Jadi ya gitu, jujur pengen buat sih lembaga Food Critics buat di kita. Targetnya bukan resto2 kecil justru, tapi resto menengah ke atas. Ya kali warteg dikritik! Terus… ada pertanyaan lagi?

“Dit, gw pengen jadi Foodgrammer yang baik dong… bukan sekedar yang asal jepret!”

Kalo itu…

  1. Potretlah makanannya, jangan sama kaliannya! Inget, ini adalah foto makanan, bukan selfie!
  2. Cari sudut alias angle yang baik pas motret. Inget detail makanan, ada nggaknya saus, ada nggaknya keju, bahkan adanya saus lumer, atau asap pun bisa menambah nilai makanan yang kalian ambil!
  3. Cari cahaya yang pas!
  4. Kasih deskripsi yang minimal menunjukkan nama makanan dan di mana kalian makan. Akan bagus kalau dikasih detail soal rasanya, spesialnya apa, harganya berapa, ada promo ga, kalo perlu restorannya di mana dan ada chef selebriti yang masak ga?
  5. Kasih hashtag yang bener! Ini bisa: #food #foodstagram #instafood #foodporn #lunch #snack #dinner #dessert #breakfast #sweet #sour #pasta dan juga kuliner lokasi kayak #kulinerjogja atau #singaporecuisine
  6. Kalo perlu, tag komunitas ternama lokal (minimal) atau regional!

Gitu dulu paling… semoga viewer dan follower kalian naik dalam angka per waktu yang bagus, sehingga ini jadi modal asik pas dirimu promosi diri di depan manajer restoran atau hotel. Good luck! Sapa2 ya kalo udah sukses! Pesan akhir saya: Jangan jadi Food blogger yang malu2in ya, kenali makanan kalian dan konsep pengolahannya sebelum kalian menulis dan me-review! Food blogger HARUS tau apa yang dia makan dan HARUS tau bagaimana menyampaikan kata2 atas rasa, serta mengerti bagaimana solusi jika yang dia makan itu “bermasalah” dengan kata sebaik mungkin. Itu lah alasan kenapa kita itu prestisi!!


Minggu Spesial: Hotel Buffet Ramadhan

Halo pembaca! Pertama2 pesan saya adalah mari menggunakan hak pilih kita di Pemilu Capres 2014 ini dengan sebaik2nya demi Indonesia 5 tahun ke depan yang semakin makmur! Terus… yah… selamat buat para pendukung tim Jerman tadi malam atas kemenangan maut nya 7-1!

Kali ini saya cuma mau kasih sedikit update. Pikiran saya lagi rada campur2 akhir2 ini. Ujian, plus pikiran lainnya… ya gitu deh. Akhirnya saya memutuskan buat sedikit refreshing. Caranya? Saya ikut 3 sesi buffet yang ditawarkan di waktu buka puasa bulan Ramadhan 1434 H/2014 M ini alias makan sepuasnya di 3 hotel di Yogya ini. Hotel mana saja? Ini:

  1. Hotel Grand Aston Yogyakarta (Saffron Restaurant)
  2. Hotel Royal Ambarrukmo (Royal Restaurant)
  3. Hotel Sheraton Mustika Yogyakarta (Androwino Bistro)

Oke lah! Nantikan!

-AW-


Tersedia: Fotografi Makanan Untuk Menu dan Display

Halo semuanya! Memasuki pos ke-35 dari blog ini, saya ingin memberikan sebuah penawaran kepada pembaca. Khususnya buat Anda yang baru saja membuka bisnis makanan, baik untuk restoran, kafe, hingga home catering, saat ini saya menawarkan sebuah jasa kepada Anda! Apa itu?

Opus - Truffle Shoestring Fries Yakisoba Pan Anago - 2 El Greco - Aubergine with Feta Pizza Boat Blue Rare Steak Saffron - Pavarotti Bread Saffron - Grilled Lamb Tagine Black Rice Mushroom Risotto (2) Lox Bagel

Jasa fotografi makanan (food photography)! Ya, jika Anda butuh gambar makanan dan minuman menjadi display di dinding restoran Anda, untuk membantu menyebarkan iklan restoran Anda ke media, hingga jika ingin menu restoran Anda ada foto makanannya, saya bersedia melakukan sesi fotografi untuk Anda dengan harga yang oke dan bisa dinegosiasi, dan hasil foto yang super!

Saffron - Lychee Iced Tea Philly Cheese Steak Yamas - Chicken (Behind) and Lamb (Front) Koutavsouvli Medium Rare Steak Red Velvet Latte Sushi Miya8i - Angry Pizza Sushi

Selain makanan, foto ruangan pun juga bisa menjadi opsi!

KK2 Kado ++ (1) Kado ++ (5) Kado ++ (4) Roast Woods (3)

Oke, ini paketnya!

Pilihan: Dengan Lightbox putih (cocok buat display sederhana atau gambar di menu), atau natural ambience background.

Paket gambar HD (resolusi paling tinggi, untuk skala display):

Kafe: Rp 5.000.000,00

Restoran: Rp 7.000.000,00

Paket gambar menu (resolusi tinggi, tapi bisa di resize untuk skala menu atau web-display):

Kafe: Rp 3.000.000,00

Restoran: Rp 4.000.000,00

Katering/delivery: Rp 5.000.000,00

PS: Harga bisa dinegosiasikan sesuai kesepakatan.

Paket gambar menu + desain menu: Rp 7.000.000,00

Buat Anda yang berada di Pulau Jawa, harga ini sudah termasuk biaya transportasi. Jika Anda berada di luar Jawa, ongkos transportasi akan dikenakan sesuai lokasi. Posisi saya saat ini adalah Yogyakarta.

Also available for people who live in Singapore, Malaysia, and Thailand, the prices will be negotiated and set outside the list above.

Agar tidak terlalu bentrok dengan kerjaan saya yang lain, sesi hanya bisa saya lakukan di saat akhir pekan/hari libur nasional. Perubahan jadwal harap diberitahukan 4 hari sebelumnya. Biaya pembatalan adalah 40% dari harga kesepakatan awal.

Pemotretan 1 tempat dilakukan dalam 1-2 hari, dan foto berupa data (baik original atau editan) akan diserahkan beberapa jam setelah pemotretan hari terakhir. Untuk saat ini, tidak melayani hasil tercetak.

Pembayaran dilakukan setelah sesi selesai (max 3 hari) dan bayaran bisa berupa cash (langsung), transfer via BCA atau Mandiri.

Semua paket termasuk review oleh saya sendiri dan akan ditampilkan ke blog ini.

Jadi begitu dulu. Jika berminat, silakan kontak saya:

Adhityo Wicaksono

e-mail: adhityo.wicaksono@gmail.com

Twitter (langsung mention): @Adit_W

Telepon: +6285722314325 (SMS dulu buat awal2)

-AW-


AW’s Guide: Arti 5 Centangan

Di post kali ini, saya cuma mau memperjelas arti centang (√) dari skala 1-5 yang diterapkan di blog ini:

Centang 5 (√√√√√) – Maximum Consumer Satisfaction

Untuk restoran: Restoran ini punya konsep dan standar quality control yang bagus, bahan2 yang segar walau sampai last order (pesanan terakhir pas malam), makanan yang dimasak dengan autentik (untuk yang menyajikan menu khas, benar2 mengikuti aturan dasarnya) dan original (untuk kreasi menu2 baru), suasana yang nyaman, manajemen pelayanan yang bagus, dan harga yang ga menguras dompet (standar saya, per menu makanan utama di bawah Rp 60rb). Biasanya restoran yang seperti ini akan jadi tempat pilihan saya dan akan saya datangi berkali2 setelah saya review.

Untuk makanan: Original dan unik, segar, enak, diracik dengan kreatif, harganya OK, dan nagih! Untuk makanan jenis ini, saya rela datang jauh2 cuma buat beli ini aja dan pulang lagi!

Centang 4 (√√√√) – Good Consumer Satisfaction

Untuk restoran: Restoran ini punya konsep dan standar quality control yang oke, bahan yang segar, masakan punya nilai ke-khasan tersendiri (bisa autentik dan original, tapi bisa juga standar atau seperti kebanyakan, tapi restoran ini punya caranya sendiri untuk memasaknya), suasana yang nyaman, manajemen pelayanan yang bagus, dan harga yang… lumayan lah (sekali makan penuh, total di bawah Rp 300rb). Semua oke, cuma yang biasanya membedakan ama centang 5 adalah harga sama keniatan dalam merancang konsep dan first impression saat saya datang pertama. Biasanya restoran yang seperti ini akan jadi tempat pilihan saya dan akan saya sesekali setelah saya review.

Untuk makanan: Enak, punya nilai originalitas dan keunikan, harganya terjangkau, dan soal rasa oke… yah bisa diadu!

Centang 3 (√√√) – Standard Consumer Satisfaction (Note: Mulai dari sini biasanya standarnya bisa dibilang biasa, dan ini adalah nilai terbaik saya untuk resto dan makanan yang biasa2 aja, plus di bawah nilai ini saya ga akan memberi tips di ujung artikel)

Untuk restoran: Konsepnya biasa, punya nilai khas pada restoran, suasana nyaman, pelayanan yang cepat, porsi dan harga yang oke. Cuma di balik semua itu rasanya biasa aja, dan bahkan ga konsisten. Penggunaan bahan yang biasanya disimpan dan dipanasin lagi biasanya juga membuat saya masuk ke penilaian ini. Atau, restoran ini menurunkan standar konsep makanan asli ke versi restoran ini, tapi kadang mereka ga tau apa yang mereka lakuin itu bisa berakibat fatal ke rasa (misal: ga pake keju parmesan, tapi pake quick melt, atau ga pake pasta tomat segar, tapi pake saus tomat dalam bahan). Tapi overall enak buat duduk2 lama dan pesan lagi dan lagi.

Untuk makanan: Enak walaupun biasa aja (gimana sih ngejelasinnya ya, rasanya biasa aja… tapi suatu saat kita pengen makan lagi), khas, harga terjangkau.

Centang 2 (√√) – Poor Consumer Satisfaction

Untuk restoran: Konsep biasa, restoran sangat “pada umumnya” (ga terlalu punya nilai keunikan), rasa makanan biasa aja, ga konsisten, manajemen mulai berantakan (biasanya lama), tapi seenggaknya mereka masih tau cara membuat makanan enak. Harga terjangkau (karena kalo udah mahal dan ancur, saya ga bakal kasih centang 2).

Untuk makanan: Rasanya biasa aja, dimasak seadanya, kadang ga namanya ga sesuai aslinya (kalo merujuk ke menu tertentu dari negara lain).

Centang 1 (√) – Minimum Consumer Satisfaction (Note: Nilai terpelit yang saya akan kasih kalo saya pulang dari restoran dalam keadaan kesal)

Untuk restoran: Ga ngerti konsep, menu makanan standar, ga konsisten, bahan makanan ga segar sampai akhir, manajemen restoran berantakan (udah lama, pelayanannya ga ramah, pramusaji bingung sendiri, dll), makanannya… Anda beruntung kalo dapet yang enak hari itu. Udah gitu harga ditinggi2in lagi.

Untuk makanan: Rasanya biasa, dimasak seadanya yang kadang2 belum matang, dibuat ga pake hati, yang buat ga ngerti apa yang dia buat, bahannya ga segar.

Centang 0 – Defected 

Untuk restoran: Ga ngerti konsep, menu makanan standar, sepi (pertanda udah ancur), makanan ada yang busuk, manajemen restoran berantakan (kayak centang 1 lah, plus kalo kita beri kritik malah mereka yang nyolot), makanannya… mengutip kata2 Gordon Ramsay di Kitchen Nightmare:

“IT’S DISGUSTING! DO YOU NEED A DEATH IN THIS RESTAURANT UNTIL YOU GET IT?? OH ****!!”

Ya… seancur itu, dan saya pastikan ke Anda sebagai pembaca, saya hampir ga pernah nemu resto seperti ini. Karena pastinya, saat saya tau ada resto yang ngaco, saya ga bakal dateng karena biasanya beritanya udah nyebar. Sedihnya, jam terbang saya belum cukup tinggi dan modal saya minim, jadi saya ga bisa ada kesempatan buat ngubah itu resto kayak Gordon.

Untuk makanan: *bleh!*

Begitu sekira2nya…

-AW-


Note Penulis – 290513

Halo pembaca sekalian!

Cuma mau menambahkan saja: Sesi kategori “Si Tukang Masak” akan saya bagi jadi 2 rubrik, “Sentuhan Chef” di mana akan berisi short profile chef dan masakan mudah buatannya, dan “Di Balik Wajan” yang isinya akan ada teman2 saya yang hobi masak, sedikit tentang dia, dan masakan hasil eksperimen dapur buatannya!

Saya menyimpulkan begini karena saya ga mau dicap ngejiplak majalah online saya sendiri (takut kena teguran).

Pastinya, kategori-kategori baru bakal ditambah nantinya! Stay tune and enjoy the blog!

-AW-


Dari Penulis

Hai pembaca sekalian!

Salam kenal buat mereka yang baru kenal saya dan halo lagi yang mungkin sudah sering mengunjungi blog kompendium saya yang satu itu… hehe…

Oke… kali ini sehubungan dengan kerjaan saya sebagai Food Journalist, saya nampaknya akhir ini mulai cukup berkecimpung dengan dunia kuliner. Mengunjungi restoran hingga pedagang makanan, ketemu para chef hingga mereka yang memasak karena suka berbagi, memotret apa yang saya makan hingga saya menjilati jari2 saya, memasak sendiri hingga memodifikasi menu restoran, hingga memberikan review hangat hingga kritik panas akan menjadi sesuatu yang akan saya share kepada pembaca sekalian!

“Emang lo siapa? Kayak lo ngerti semua makanan di dunia aja!”

Saya ga tau SEMUA makanan di dunia, tapi saya berharap saya bisa keliling dunia, jalan2 mencicipi makanan yang baru dan saya rasa edible (maaf, ketimbang para petualang yang lain, saya akui saya agak picky) buatan kepala suku di Afrika hingga sajian berkelas restoran dengan 3 bintang Michellin seperti karya chef terkenal dunia, Gordon Ramsay (yang akhir2 ini sangat menginspirasi saya terlepas ucapannya yang “sangat berwarna-warni” itu). Saya hobi makan makanan baru sejak saya kecil, dan itu yang bakal jadi referensi saya dalam menulis. Kalau saya salah dalam mengkritik atau mendeskripsikan sesuatu, saya harap para pembaca yang ahli dalam hal kuliner mengkoreksi saya karena saya sendiri juga manusia. OK?

“Wah, inspirasinya apa nih Dit? Kok dari peneliti jadi ke makanan?”

Menjadi seorang peneliti, merupakan pekerjaan yang butuh ketekunan dan menguras waktu. Selama 4 tahun kuliah di ITB, saya akui memang menantang. Di sela2 penelitian, saya tentu perlu bersosialisasi atau jalan2 sendiri! Di saat inilah, saya pergi dan mencari makanan di area tempat tinggal saya. Makanannya enak? Saya rekomendasi. Kalo ngga? Hati2 bagi yang punya resto kalo kalian ngaco banget *hehe bercanda* Sekarang, menunggu S2, saya menjadi seorang Food Journalist di majalah online ShoppingMagz. Diberi peluang bertemu para chef muda, mampir ke berbagai restoran, dan mencicipi kudapan di kedai2 atau toko2 menjadi rutinitas saya yang menarik (sampai dompet saya mulai memberi warning). Di luar itu, saya tetap suka mencari makanan2 baru, dan kadang… masak2 bersama teman2 saya yang lain! Buat saya, masak untuk seseorang dengan cinta itu adalah hal yang indah (ya gak?).

“Hmmm… gitu ya? Terus di sini mau nulis apa aja?”

Saya bakal bagi ke berbagai rancangan kategori awal:

  1. Menu Pilihan. Saya datang ke resto, memberi review ke satu hingga beberapa menu saja.
  2. Kunjungan Restoran. Mampir ke resto, memberi review.
  3. Pergi Ke Dapur. Sesi masak saya dan teman2 saya.
  4. Bahan Spesial. Membahas bahan atau bumbu.
  5. Bertemu Sang Ahli. Bertemu juru masak atau chef handal untuk diskusi, wawancara, dan ngobrol asik.
  6. Si Tukang Masak. Masak kadang bukan kemampuan para chef doang. Ibu2, anak2 kosan pun doyan masak. Gimana ceritanya? Tunggu aja.
  7. Petualangan Kuliner. Pergi ke luar kota asal, untuk berburu makanan baru.
  8. Di Luar Menu. Pernah penasaran untuk membuat pizza custom made? Pernah meminta barista memblender suatu minuman dengan biskuit? Semua akan masuk ke sini!
  9. Sesi Perbandingan. 2 resto, 1 menu, apa bedanya? Atau mungkin 2 resto, 1 franchise, 1 menu? Bisa aja beda tergantung mood chef atau kebijakan manajernya!
  10. Kayaknya Enak. Makanan/minuman yang kayaknya enak, tapi belum kesampaian untuk dicoba (biasanya dari luar negeri).
  11. Notes. Cuma tulisan dari saya.

Begitulah, saya harap blog ini akan menarik!

“Lo bisa masak?? Enak gak tuh?”

Saya masak doang sih bisa. Cuma kadang tergantung mood. Enak? Temen2 saya, sahabat2 saya, bahkan mantan2 pacar saya sendiri bilang masakan saya enak! :p Tapi saya ingin terus mencari tau bagaimana skill2 baru di dunia kuliner ini untuk diterapkan!

“Siapa atau apa sumber inspirasi lo?”

Mama, yang sejak saya SD ngajarin masak. Mbah putri Siti Sarie, yang sangat jago masak mulai dari masakan Indo, Korea, Jepang, hingga Meksiko, dan turun ke anaknya (tante saya) Win, dan (almh. tante) Nina, yang juga suka ngajarin saya masak dari saat saya kecil. Mbah kakung (alm) Soeroso yang dikit2 ngajarin saya masak, nemu bahan2 baru, dan suka marahin saya kalo saya kebanyakan makan. Semua cw2 di sekitar saya dari saya SMU hingga kuliah, yang dengan manisnya memberi saya semangat untuk masak (aseeek). Chef Auguste Gusteau dan Remy di film Pixar, Ratatouille, yang menularkan semangat untuk masak dan mengeksplor masakan, dan bahkan kritikus masakan di film yang sama, Anton Ego, yang sekarang saya mulai ngerti bagaimana menjadi seorang reviewer makanan itu sekeras apa. Chef Gordon Ramsay, sang chef yang masaknya (piiip) banget, gayanya (piiip) parah, dan tegasnya (piiiip) (piiiip)!! *apa dah* Teman2 saya sendiri, Alrizki “Rino” Marino, Dwipurnama “Dwiki” Mahendra, Ganesh Aji Wicaksono dan ibunya Aji, Tante Eka “Arie” Arbawati yang selalu memberi tantangan dan latihan keisengan memasak! Dan… mungkin kalian juga!

“Ada ketentuan lain soal makanan dan minuman yang dicoba?”

Selama itu halal, dan selama itu buat saya gak jijay, selama itu bukan sesuatu yang saya ga suka, saya akan coba.

Jadi, kalo ada pertanyaan… tulis aja di komentar, atau e-mail saya di adhityo.wicaksono@gmail.com

Selamat malam, dan bon appétit! 

-AW-