Culinary Memoirs of A Biologist Who Loves Food

Posts tagged “ikan

To The Sea! Food Aboard Silja Line and Viking Line Boats

Moi! It’s been so damn long since I wrote something here. Being a Ph.D student is one heck of a challenge you know. But, when science stuffs drain your brain energy, food will be there to soothe it up!

In these both months of March and April of 2016, I’ve been on a boat cruise twice. First, it’s for a cruise seminar along my lab colleagues in Silja Line (route: Turku-Åland-Turku in a day) and second, I went to Stockholm with Viking Line. For my second trip, I can only tell you about my return trip, since my departure trip is at night and I was obviously spending most of it on my cabin bed.

In the nutshell, if you want something really Nordic to eat, go to their buffet!

Let’s start from the breakfast meals!

SL - Yoghurt and Lingonberry Jam

(Silja Line) Buttermilk (FI: Piima) with lingonberry jam

Most of the time, finding yoghurt and other dairy products here in Finland is always been easy. You go to any convenient stores to big supermarkets, you’ll find one. Even honestly, this become my reason of why I can get easy access to cheese, yoghurt, milk, and buttermilk every time! Anything else is, berries are common forest products to find in summer. Back to the ship, so then I tried the buttermilk with lingonberry jam. I thought the jam is sweet. I was wrong. It’s face-warping sour. Now I know my supervisor, Pav, poured a lot of sugar in it.

VL - Karelian Pasty, Swedish Pancake w Jam, Cookie

(Viking Line) Nordic pancake with starwberry jam, Karelian pasties, mini cakes, and cookie.

Nordic pancake is similar to French pancake or crepes. The serving for pancake in Nordic way is by combining it with berry jam. This time (learning from experience before), I used the sweet strawberry jam. It tastes really good and fresh! About Karelian pasty, I’ve explained about it before. However, in both boats, it tastes plain, you have to use munavoi (butter mixed with chopped boiled egg) to give the taste in. The mini cakes flavor mostly buttery, sugary, and sometime have almonds in it.

VL - Bread and Salmon

(Viking Line) Bread, butter, and smoked salmon.

You know what? It’s hard to find a white dinner bread or toast here in Finland. They mentioned it as French bread for it. But the French bread I know available here is baguette, the long hard bread. So, to eat a sliced loaf of soft bread, you will normally found bread that normally and naturally colored brown or yellowish. The color comes from rye or other cerealia seeds (or carrot). And it’s common to eat them with LOT of butter as topping. Anything else, you can also add smoked salmon in it. It’s protein and omega-3 rich meal for you! And its taste is very rich, umami, and fresh!

SL - Cheese

(Silja Line) Cheese plater

In Europe, cheeses are something you can easily found, staple, and cheap (compared to Asia countries, including Indonesia). You can eat cheese like emmenthal, blue cheese, smoked cheese, or more with crackers. Me? I like to eat the cheese as it is! Not everyone have an endurance for the taste of blue cheese, and I’m enjoying myself eating one of the strongest blue cheese, roquefort from France!

SL - Caviar, Smoked Salmon, Pickled Herring

(Silja Line) Caviar, assorted herring, smoked salmon, and open sandwich with fish salad.

Smoked salmon (FI: savulohi), especially the cold smoked one (slowly smoked in 25ºC for hours to days, allowing the natural fragrance of the smoke to permeate the fish) is recommended  dish to start your day! You can it it with bread, or as it is. Anything else, in Nordic country, an abundant fish you can find from Baltic Sea is herring. You can found it as fresh commodity, hot-smoked, fried, baked, pickled, and even… as sour herring (SE: surströmming, the Swedish cuisine, a fermented RAW herring with extremely putrid smell… if Capt. Barbossa of Black Pearl in Pirates of Caribbean ever mention the smell of kraken’s mouth… here you go). Here, you can find the pickled herring that tastes salty or sweet. I don’t know exactly yet on how it cooked. Open sandwich, normally with fish is common dish in Nordic countries, especially Norway. And in picture above, you can found herring cooked in tomato and caviar… although we believe it’s not the actual one, but it made with alginate. Yeah… the original one has a price of fortune.

SL - Mix

(Silja Line) Roasted beef, spiced chicken with red sauce, and Greek Dolma with Feta cheese.

There are also many European dishes and some Asian dishes like curry in the buffet. Even you can find roast beef and Dolma (Greek dish, grape vine filled with sour rice, been explained here although it’s in Indonesian).

Other than these buffet menus, I was also walking around in the boat. I found this in Frank’s Casual Dining… let’s put it as extra…

VL - Reindeer and Beef Potato Lefse

Reindeer & beef filled potato lefse (FI: Poro & nautarieska, SE: Ren och nöstek fyllda potatis tunnbröd)

My second reindeer dish during my whole journey in Europe! Lefse is basically Norwegian flatbread made of flour, butter, milk, and potato. Here, the lefse is rolled with cold roasted beef, small-diced roasted reindeer mixed with mayo, lettuce, sliced grilled tomato, and sliced cucumber pickles. I kinda like the combination! It’s fresh!

VL - Mezzarin (1) VL - Mezzarin (2)

Mazarin.

Mazarin or in Swedish, Mazarintårta, is a tartlet consists of almond paste dough and topped with icing sugar. So far, this is one of my favorite dessert because I love the sweet flavor combined with the almond taste inside! If you asked me to compare this one with the one I ate in IKEA Tangerang (near Jakarta), Indonesia… it’s heaven to earth compared.

So much new food to try! I’m glad I’ve been through various trip in here!

Special thanks to my lovely colleague from Laboratory of Paper Coating and Converting, Åbo Akademi University, who brought me to the special cruise seminar and then… the buffet!

SILJA LINE & VIKING LINE

Aurora Buffet

Breakfast: EUR 10.50

Lunch: EUR 24

Dinner: EUR 31

Frank’s Casual Dining

Reindeer and beef potato lefse: EUR 6.90/SEK 63

Mazarin: (around) EUR 3/SEK 30

Note: Booking the buffet while booking the cruise ticket is recommended to avoid fully booked restaurant.

-AW-

Advertisements

Chef Tri Heru Basuki – Memasak Adalah Pembelajaran Seumur Hidup!

Semua orang hidup dengan sebuah cita2. Namun tak jarang cita2 dalam hidup itu berubah seiring bertambahnya pengalaman yang diterima. Tetapi itu bukan masalah! Karena yang paling penting adalah menghayatinya dengan bersyukur, dan memiliki niat untuk terus belajar seumur hidup.

EP - Spag + Chef Heru

Chef Tri Heru Basuki (38), seorang pria yang akrab dipanggil Chef Heru, kelahiran 31 Juli 1977 dari Sragen yang besar di Jakarta ini awalnya mengambil kuliah jurusan arsitektur. Namun karena masalah krisis ekonomi yang melanda pada tahun 1998, beliau terpikir untuk banting setir ke sekolah masak di kawasan Depok. Ternyata pilihan ini membawanya keliling dunia!

Awalnya beliau akan ditugaskan ke Singapura, namun ternyata Chef Heru juga mendapat tugas di Amerika di waktu yang bersamaan dan inilah yang beliau pilih. Merangkak perlahan sebagai petugas housekeeping hotel di kawasan Salt Lake City, sebelum kemudian mulai belajar di beberapa tempat di bawah executive chef ternama termasuk di kapal pesiar mewah The Queen Mary 2, beliau akhirnya mendapat kesempatan memasak sebagai chef di Hotel JW Mariott Boston, Massachusetts AS.

“Hidup di dapur, tekanannya banyak! Di (dapur hotel) luar sana lempar2an piring itu udah biasa!” – jelas Chef Heru, ya saya ngerti… jadi suasana di dapur kayak Chef Ramsay itu bukan rekayasa saudara2!

Jeda beberapa tahun, akhirnya beliau kembali dipindahtugaskan di hotel yang sama di Dubai, Uni Emirat Arab. Di sana, beliau kembali menghadapi orang2 yang berbeda lagi dan cenderung lebih vokal dan keras dari orang2 kebanyakan di Amerika. Tapi itu tak menghalangi niat beliau untuk belajar. Dua tahun kemudian, beliau pulang ke Tanah Air dan berencana untuk wirausaha. Akan tetapi karena fluktuasi dalam usahanya yang tak menentu, Chef Heru kembali menekuni dunia perhotelan. Saat itu kemudian ia menjadi chef di Hotel Sheraton Bandara, Tangerang. Lalu beliau pindah ke Yogya dan menjadi executive chef di Hotel Phoenix, lalu pada tahun 2012 ia diminta mengawasi dengan posisi yang sama di Hotel Royal Ambarrukmo. Pada akhirnya hingga kini Chef Heru meniti karir sebagai executive chef di Hotel Eastparc Yogyakarta.

“Semakin banyak restoran yang pernah dipegang seorang chef (dalam perjalanan hidupnya), maka bargaining position dia akan semakin tinggi. Karena setiap restoran terdapat ilmu yang berbeda, maka semakin banyak restoran ilmu yang didapat akan semakin banyak”

Tidak ada istilah berhenti untuk belajar selama hidup. Itulah semangat yang ingin ditularkan Chef Heru kepada kita. Jangan pernah terpaku sama satu hal, tapi ambillah esensi ilmu yang didapat dari setiap momen dari perjalanan hidup!

Di bawah adalah sesi masak dan trik2 dapur dari Chef Heru, beberapa makanan di bawah ini sudah pernah sebelumnya diulas di blog ini juga lho.

Sesi Masak

Resep – Fettucine Seafood Aglio Olio

Menu ini simpel, rasanya light, tapi punya kombinasi rasa bawang putih dan cabai yang sangat nendang. Untuk membuatnya lebih spesial lagi, Chef Heru menambahkan King Prawn (Udang Galah), snapper (kakap), dan calamari (cumi)!

EP - Spag Ingredients

100 g pasta fettucine, masak hingga matang (atau al dente)

2 siung bawang putih, iris tipis

3-4 buah zaitun hitam, iris tipis

Cabai kering secukupnya, iris tipis

20 g kakap + 20 g cumi dipotong dadu, campur

2 ekor udang galah yang sudah dibersihkan

3 buah tomat ceri, belah dua

2 buah daun basil yang diiris kecil

1 sdm bawang daun yang diiris tipis

1 sdt oregano kering

1 sdt keju Parmesan bubuk

Lada hitam bubuk secukupnya

Lada putih bubuk secukupnya

Garam secukupnya

Gula secukupnya

Minyak zaitun untuk menumis

Keju Parmesan parut besar untuk garnish

Minyak pesto (Pesto Verde dari campuran daun basil dan minyak zaitun yang dihaluskan, ambil minyaknya) untuk menambah rasa

-Hidangan untuk 1 porsi-

Cara membuat

1. Panaskan wajan, tumis bawang putih hingga harum. Dalam keadaan terus diaduk agar tidak kering, masukkan zaitun hitam yang sudah dipotong dan cabai kering ke dalam wajan.

EP - Spag (1) EP - Spag (2)

2. Masukkan udang galah, bolak-balikkan karena udang matang dengan cepat. Masukkan campuran cumi dan kakap. Aduk.

EP - Spag (3)

3. Setelah udang matang dan terlihat berwarna merah, masukkan pasta ke dalam wajan. Aduk rata.

EP - Spag (4)

4. Celupkan tomat ceri ke dalam air panas beberapa detik (blansir) agar melunak, masukkan ke dalam wajan berisi campuran pasta. Beri sejumput taburan lada hitam, lada putih, oregano, garam, dan gula untuk menambah rasa. Aduk.

EP - Spag (5)

5. Pindahkan campuran pasta ke piring saji terlebih dahulu dan pindahkan udang saat terakhir. Beri beberapa tetes minyak pesto, taburi keju Parmesan bubuk, daun basil dan bawang daun. Tambahkan Parmesan parut untuk garnishing dan rasa.

EP - Spag (6)

6. Sajikan selagi hangat.

EP - Seafood Spaghetti Aglio Olio

Tips masak – Memasak fillet salmon dengan tingkat kematangan medium

Menu: Norwegian Salmon

Memasak ikan, khususnya salmon itu prinsipnya sama dengan memasak daging merah, yaitu bisa dengan berbagai macam tingkat kematangan. Menurut Chef Heru, memasak salmon itu cenderung preferable pada tingkat kematangan medium. Pada tingkat ini, rasa ikan masih terjaga dan rasanya masih juicy (tidak kering seperti pada kematangan well done).

Lalu bagaimana triknya?

Sediakan: Fillet ikan salmon yang masih dengan kulitnya.

Untuk membuat kulitnya terasa lebih renyah, tambahkan sedikit tepung pada bagian kulitnya sebelum dimasukkan.

EP - Prepping Salmon Skin

Panaskan minyak di atas wajan. Letakkan ikan di atasnya dengan kulit menghadap wajan. Lihat dari samping, biarkan ikan terlihat matang dari bawah hingga setengah ikan. Balik.

EP - Cooking Salmon (1)

Biarkan setengah bagian ikan matang hingga tengah.

EP - Cooking Salmon (2)

Untuk memberi warna keemasan dengan sempurna, balik ke bagian samping ikan. Ganti sisi kedua.

EP - Cooking Salmon (3)

Angkat… sajikan. Untuk menu Norwegian Salmon di Hotel Eastparc, salmon disajikan dengan mashed potato (kentang tumbuk dengan susu dan krim) dan saus barbecue. Untuk garnish digunakan daun selada, cuka balsamic yang direduksi, dan minyak pesto.

EP - Norwegian Salmon

Tips masak – Memasak tiga daging

Menu: Trio Meat Cross Country

Memasak daging salmon Norwegia, daging sapi tenderloin Australia, dan daging kambing Selandia Baru memiliki trik tersendiri.

Pertama, daging kambing dan sapi ditaburi campuran lada hitam + garam.

EP - Prepping Meat

Panggang di atas grill atau bara api. Lihat sini untuk panduan tingkat kematangan.

EP - Grilling Meat

Sementara daging salmon lebih dianjurkan untuk dimasak di atas wajan agar teksturnya tidak hancur. Trik masak sama seperti yang sebelumnya bisa dilakukan.

EP - Searing Salmon

Setelah matang, daging disusun.

EP - Meat Assembly

Salmon ditata di atas saus barbecue. daging kambing di atas kentang, daging sapi diberi mentega bawang putih (campuran mentega +  bawang putih + bubuk parsley + sedikit perasan lemon) dan hiasan roti. Saus yang disajikan untuk menu Trio Meat ini adalah saus jamur dan beberapa tetes cuka balsamic yang direduksi dan di teteskan di piring. Untuk pelengkap bisa disantap dengan sayuran seperti jagung muda, wortel, dan brokoli yang di blansir.

EP - Trio Meats

Terima kasih banyak untuk pihak manajemen Hotel Eastparc Yogyakarta, khususnya Executive Chef Tri Heru Basuki. Juga terima kasih kepada Yeni Fatmawati dan Farras Adhi Hidaya yang juga membantu selama proses di hotel dan penulisan.

THB ft Yeni, Farras, Chef Heru

VERANDAH ALFRESCO – EASTPARC HOTEL YOGYAKARTA (Class: 5 Stars)

Jl. Laksda Adisucipto Km. 6.5, Yogyakarta. Reservation Phone: +62 274 493 2000

Resto Twitter: @VerandahYogya. Hotel Twitter: @HotelEastparc. Hotel Link: click

Jangkauan Harga:

Makanan: Rp 30.000,00 – Rp 165.000,00

Minuman: Rp 25.000,00 – Rp 45.000,00

Jam Buka: 03:00 PM – 11:00 PM

Foursquare: Resto dan Hotel

TripAdvisor: Hotel Eastparc

Note: Pas buat kencan sampe makan malam dan pesta.

-AW-


Wisata Kuliner: Bengkulu

September lalu, saya berkesempatan juga (akhirnya) ke Bengkulu setelah dari 2 tahun terakhir ingin sekali ke Bengkulu! Kemarin, saya ke sini dengan tujuan ikut simposium internasional tentang bunga Rafflesia dan Amorphophallus. Kemarin, berempat sama Reza, Shandy, dan Wahyu kami pun berkelana makan2 di area sepanjang Pantai Panjang, dan kami sangat berterima kasih sama Pak Dimas yang udah repot2 mengantarkan 4 bocah2 ini. Siang simposium, malam makan. Work hard, play harder!

Secara umum, makanan khas Bengkulu kebanyakan adalah gulai. Banyak makanan di sini disajikan menjadi gulai dan makan berkuah + berempah yang mirip gulai. Menurut saya ini karena pengaruh makanan Sumatera pada umumnya yang dapat pengaruh Arab dan Persia dari jaman dulu, maka makanan berkuah, berempah, seperti kari pun banyak di Sumatera dari ujung Aceh hingga bahkan Bengkulu. TAPI… gulai di Bengkulu, kadang nyentrik! Lagi, nyentrik! Ada rebung bambu digulaikan… ya okelah rebung. Yang paling bikin “heh??” adalah… gulai rotan! Iya rotan… yang biasa jadi kursi itu! Eits… tapi maksudnya rotan muda. Namun sayangnya karena 2 gulai ini adalah makanan yang biasa disajikan pagi hingga siang hari, saya gagal mencobanya.

Walau begitu, di malam kedua, kami menyempatkan diri makan di restoran khas Bengkulu di area Pasir Panjang bernama Rumah Makan Inga Raya.

BKL - Gulai

Sesi kalap: (bagian depan) Bagar Hiu, (kiri tengah segaris ke kanan) Gulai Jengkol, Tempoyak Udang, Ikan Goreng, Ikan Bagar Asam.

BKL - Ikan Bagar Asam

Ikan (ekor) Bagar Asam.

Bagar asam biasanya menggunakan ikan kakap yang harus dalam keadaan segar. Yang menarik, katanya makanan berkuah ini sama sekali tidak menggunakan santan meski terlihat seperti gulai biasa. Salah satu komponennya asam Jawa (Tamarindus indica) dan untuk memperkuat rasa digunakan daun luku-luku (yang saya sendiri kurang tau kayak gimana).

Kemudian untuk bagar hiu, digunakan serundeng kelapa sebagai campuran di dalamnya yang menambah rasa dan kekentalan. Ikan hiu yang digunakan adalah hiu yang kecil lokal (ga mau dianggap pengurang jumlah hiu sama orang2 konservasi).

Selain bagar, ada tempoyak. Tempoyak juga terkenal di Palembang. Tempoyak ini berasal dari hasil fermentasi durian dan produk akhirnya memiliki cita rasa asam-manis serta wangi yang khas durian (iya lah!). Campuran kental ini saya rasa kemudian dijadikan campuran ke gulai dan dicampur udang ke dalamnya. Selain udang, ikan juga bisa digunakan.

BKL - Gulai Buah Remunggai

Gulai Buah Remunggai (Buah Pohon Kelor).

Nah, ini makanan yang cukup nyentrik juga. Sejauh ini, saya cuma tau pohon kelor itu termasuk polong2an (Fabaceae) dan udah gitu aja. Paling fakta random lainnya, pohon ini terkenal sebagai penetralisir kekuatan magis. Oles aja daun kelor ke peluru, maka mereka yang kebal langsung bisa tertembus… atau kibas aja daunnya ke orangnya sebelum ditembak! Oke, ga nyambung. Ternyata buah kelor pun enak banget dijadikan gulai! Walau yah… kulitnya ga bisa dimakan. Sensasinya hampir kayak makan edamame, cuma lebih agak pait (ga pait… cuma agak). Polongnya pun ga perlu dikupas pas dimakan, karena bentuknya kayak pipa, kita cuma perlu sedot aja.

BKL - Gulai Batang Keladi

Gulai Batang Keladi (Talas).

Selain dengan daun kelor, ada lagi yang unik dan jarang orang makan: Batang talas. Batang talas atau keladi (atau taro) ini bisa dijadikan gulai juga. Rasanya enak! Rasanya punya tekstur kayak kalau kita makan batang lidah buaya (Aloe vera). Daun talas pun bisa digunakan seperti yang di bawah ini.

BKL - Ikan Pais

Itu… yang kiri kayak daun itu namanya Ikan Pais.

Ikan Pais atau Pendap adalah ikan, dibumbu rempah, dan cabe, kemudian dimasak dengan cara dikukus. Rasanya pedas, tapi nikmat dan agak asam karena dibumbui dengan asam jawa.

Malam itu, kami kekenyangan! Iya lah…

Di pinggir pantai, kadang suka dijual pula makanan gorengan… dengan isi yang tidak umum kita jumpai di Jawa.

BKL - Gorengan

Dari arah jam 10 searah jarum jam: Ikan layur (Trichiurus lepturus) yang pipih, udang, (arah jam 4) bakso tahu, telur puyuh. Tengah: Kepiting cangkang lunak.

Gorengan ini pas buat disantap sambil bersantai di pinggir pantai.

Oleh2 di bengkulu… kami mendapatkan ada manisan terong, kacang siput, dan keripik ikan layur.

BKL - Kacang Siput

Kacang siput.

BKL - Manisan Terong

Manisan terong.

Kacang siput dinamai demikian karena bentuknya seperti siput yang dikeluarkan dari cangkangnya (eh iya yak? ngasal), Kacang berselimut tepung yang digoreng ini diberi cairan karamel dari gula yang manis. Kemudian manisan terong, teksturnya kayak dodol cuma tidak terlalu kenyal tapi rasanya manis kayak dodol.

Yah… semoga lain kali bisa ke sini lagi. Mungkin juga sekalian proyek. Terima kasih Mas Sofian, Mas Asnody, Pak Dimas, dan segenap panitia simposium untuk momen2 seru di sini! Sampai bertemu lagi!

-AW-


Wisata Kuliner Kilat: Makassar

Akhirnya saya inget ada sesuatu yang saya lupa tulis dari akhir bulan Juli lalu! Yap! Saya sempat merasakan berkunjung ke ibukota propinsi Sulawesi Selatan ini. Walaupun sejujurnya sangat kilat dan waktu itu juga bertepatan dengan bulan suci Ramadhan, sehingga pas berkunjung saya ga bisa makan apa2 pas siang hari… .___.

Ga pake lama… jadi makanan di Makassar itu kayak apa? Sebenernya selain yang saya akan tulis di bawah, ada Coto Makassar, Sop Konro, dan lain2. Cuma kalau saya makan itu semua, saya yang ada kekenyangan dan sakit perut, terus saya batal puasanya #lebay

Menariknya soal makanan di Makassar, konsepnya agak mirip dengan makanan2 dari luar. Saya pun akan meng-highlight beberapa makanan yang cukup menarik perhatian saya…

MKS - Mie Titi

Mie Titi.

AW: Fan, ini mah Ifumie!

ATK: Mirip bang, cuma mie nya beda… cobain aja!

Yak, pertama kali melihat makanan satu ini disajikan… sangat 11-12 (baca: sangat mirip sekali) dengan menu turunan khas Chinese Food, Ifumie. Keduanya disiram, kadang pake hot plate, siramannya pake cap cay atau sayur dan sea food  yang ditumis. Terus apa bedanya? Mie nya. Mie yang dipakai di mie titi itu lebih kecil dan uniknya, mie itu daya serapnya lebih kecil daripada mie tepung biasa di ifumie. Sehingga, pas kalian makan, renyahnya awet!

MKS - Es Pisang Ijo

Es Pisang Ijo.

“Ada satu bahan yang ngebuat es pisang ijo khas Makassar itu beda sama es pisang ijo yang dijual di luar Makassar, siropnya” – Arfan Tri Kusuma

Sekilas… yah, ini mah di depan kampus juga ada. Ya ga? Nope… es pisang yang dibalut adonan tepung beras hijau dan dimakan dengan bubur sumsum manis ini emang beda di Makassar. Kenapa? Saat di mana2 yang dipakai adalah sirup standar atau sirup cocopandan, sirup untuk es pisang ijo di Makassar menggunakan sirup brand lokal bermerk DHT. Yap, sebut aja Sirup DHT. Buat yang pernah minum Sirup Cap Buah Tjampolay khas Cirebon (iya kan ya?) rasa pisang susu, rasanya mirip. Cuma bedanya, sirup DHT lebih menonjolkan rasa gulanya daripada rasa pisangnya. Buat kalian yang pernah ngunyah gula pasir atau gula batu pas kecil, rasanya pasti ga bakal asing. Gula yang dipakai di sini alami, jadi ati2 kalau kalian menyimpannya ya. Gampang dikerubungi semut.

MKS - Ikan Kotak

Ikan Kotak/Boxfish/Ikan Kudu-Kudu Goreng.

Kata teman saya, Makassar itu identik dengan hidangan laut dengan ikannya yang unik2. Benar aja, saya melongo setelah ikan ini disajikan di atas meja. Luarnya keras, ngeliat ini bahkan saya ngira ini saya makan ikan buntal. Menariknya, dalamnya rasanya enak banget! Teksturnya berserat kayak ayam, cuma ini rasanya kayak ikan (iya lah!).

MKS - Panada

Panada.

Sebenarnya ini adalah cemilan umum di Sulawesi. Bentuknya mirip pastel, cuma ga pake adonan pastry yang renyah, melainkan pakai adonan roti. Dalamnya pun bukan sayur, tapi ikan. Biasanya yang dipakai adalah ikan tongkol. Untuk saus, kadang ada saus khusus yang rasanya asam buat tambahan. Ini adalah cemilan kesukaan saya selama di Makassar! Saya berpikir konsepnya berasal dari Empanadas… masakan khas Spanyol/Portugis. Apa ini ada hubungannya Pulau Sulawesi karena dekat sama Filipina ya?

Sayang banget saya baru nyoba dikit waktu itu. Pengen ke sana lagi dan nyoba lebih banyak lagi. Makasih ya Ghea dan Arfan udah nemenin. Juga makasih bapak yang udah bayarin tiket anakmu buat ke sana.

-AW-


Dia.Lo.Gue, Jakarta

Selamat sore dan selamat nyantai buat kalian para pembaca yang pengen nyantai! Hmmhh… memasuki jam rush hour ibukota Jakarta memang artinya kita memasuki persaingan dan desak2an menuju pulang. Ga di jalan, di kereta, sampai di dalam bus, mau di TransJakarta sampai Kopaja. Penuh kayak kaleng sarden. Biasanya untuk itu, kadang kepikiran ketika lagi weekend gimana biar bisa duduk tenang, ngelupain bentar hal2 bikin pusing… dan makan! Yah! Duduk, diskusi enak, ngegambar di laptop, atau buat tulisan2 cerpen, kayaknya itu ideal buat mengembalikan inner peace kita. Ada sebuah tempat makan yang unik di kawasan Kemang, Jakarta Selatan bernama Dia.Lo.Gue.

DLG (10)

It’s in the package!

DLG (1)

Inilah bagian depannya…

Dia.Lo.Gue (mau kalian baca terpisah atau ‘Dialog’ terserah!) merupakan tempat berkonsep seni yang mengandalkan adanya artspace di dalamnya, tak jarang obrolan atau adanya diskusi dilakukan dengan para sutradara, sastrawan, seniman, hingga bahkan adanya band2 Indie suka tampil di tempat ini. Begitu kita masuk, kita akan melewati toko pernak-pernik rumah yang sangat artistik konsepnya (mau modern hingga vintage), kemudian ada tempat galeri, baru kita tiba di bagian restorannya. Cuma, gak kayak restoran biasanya, tempat ini buka hanya sampai jam 6 sore kecuali ada event dan ada tamu khusus.

DLG (3)

Toko di bagian depan.

DLG (2)

Hall nya…

DLG (9)

…dari arah lain.

DLG (7)

Meja… semi outdoor?

DLG (5)

Tempat makan yang terbuka…

DLG (8)

Bagian tertutup…

DLG (6)

…dan ruang makan utama…

DLG (4)

…bagian lain.

Di sini, kita ga jarang menemukan para seniman digital yang membawa laptop sambil kerja, mereka yang bertemu klien, yang baca novel dengan tenang, hingga yang cuma mau makan (ini pas jam makan ya, kalo event beda lagi). Terus makanannya kayak gimana emang? Enak, unik, dan penyajiannya punya ‘warna’ tersendiri.

DLG - Mushroom Soup (1)

Mushroom Soup.

DLG - Mushroom Soup (2)

Sama…

Pertama2, saya pesan Mushroom Soup karena untuk sup, selain Clam Chowder saya suka banget sup satu ini! Soal rasa yang ini? Enak, good, rasa jamurnya kerasa banget dan dikasih taburan jamur di atasnya itu menambah kepuasan banget. Hahaha. Terus makan ini sambil nyelup rotinya, uh… enak banget!

DLG - Mexicana Burger (1)

Mexicana Burger…

DLG - Mexicana Burger (2)

…sudut lain.

Untuk makanan besarnya yang pertama, saya pesan Mexicana Burger. Burger dengan cita rasa Meksiko yang disajikan dengan salsa tomat dan potato chips. Dagingnya tebal dan apa ya… yang menjadikannya Meksiko di sini adalah rasa jintannya yang dicampur ke dalamnya dan tentu saja rasa salsa tomatnya yang khas karena ada daun ketumbar di dalamnya. Rotinya juga enak. Kentangnya bukan sembarangan… gurih dan renyah! Enjoyable and absolutely delicious!

Kemudian… saya mencoba makanan kesukaan saya satu ini: Fish and Chips. Normalnya, makanan satu ini biasanya menonjolkan penggunaan daging ikan putih yang cenderung datar rasanya, seperti dory, kadang juga kakap, dan cod, bukan ikan berwarna dan memiliki rasa yang kuat seperti salmon. Konsistensi tepung, ketebalan dan kemasakan ikan, kentang goreng, dan saus tartar menjadi elemen penting di masakan ini.

DLG - Gindara Fish & Chips (2)

Gindara Fish and Chips…

DLG - Gindara Fish & Chips (1)

…dengan salad…

DLG - Gindara Fish & Chips (3)

…dan inilah daging ikannya!

Penggunaan gindara sebagai bahan fish and chips itu bisa dibilang jarang. Mungkin karena ikan gindara biasanya disediakan sebagai ikan fillet yang dengan kulitnya dan dipotong melintang, bukan memanjang seperti ikan dory maupun salmon. Ikan gindara memiliki rasa yang khas dan menonjol, beda dengan dory yang tawar. Dari jauh, ikan gindara di menu ini rada… keliatan seperti pisang goreng, tapi setelah dipotong, barulah keliatan dagingnya yang wah! Lembut! Kentangnya oke, sausnya pun ga pelit. Mantap lah!

Di sini untuk minuman cenderung biasa, saya kemarin memesan Ice Lemon Tea. Ada macam2 varian the, kopi, dan soda di sini. Saya sangat betah duduk2 di sini, mau sendirian ngelaptop, sampai ngobrol kalo ada temen kayaknya bakal asik!

AW’s Rating: √√√√√ (full score!)

—–

DIA.LO.GUE ARTSPACE

Jl. Kemang Selatan (Jl. Benda) no. 99A, Jakarta Selatan. Ph: +62 21 719 9670. Twitter: @dialogue_arts. Resto Web: Dialogue-artspace.com

Jangkauan Harga (belum termasuk pajak):

Makanan: Rp 18.000,00 (Ice Cream), Rp 25.000,00 – Rp 85.000,00

Minuman: Rp 15.000,00 – Rp 42.000,00

Jam Buka:

Senin – Jumat: 09:30 AM – 06:00 PM

Sabtu – Minggu: 09:00 AM – 06:00 PM

Foursquare: Klik

Note: Oh ya, last order itu jam 05:30 PM… kalo mau ke sini mending sekitar jam 2 siang hingga jam 4 sore.

-AW-


Pan-Fried Dory With Chips and Honey Mustard Mayo

AW - PanFry Dory w Honey Mustard Mayo

Halo semua! Akhirnya, saya balik ke Jakarta buat beberapa minggu dan berkesempatan buat masak! Ketika saya di rumah, saya menemukan beberapa iris ikan dory fillet di kulkas dan beberapa bahan2 lain di dapur… jadi yah, saya ngebuat ini deh. Nama lengkap dan detailnya adalah

Pan-fried dory fillet with oregano and black pepper crumbs, with skin-potato chips and English mustard honey mayonnaise

Oke, mari masak!

BAHAN

  • 2 x 200 g fillet ikan dory, kakap atau ikan lain fillet yang tipis juga bisa kok
  • 2 sdt lada hitam bubuk kasar
  • 1 sdt oregano kering bubuk
  • (kira2 2 genggam) Bubuk roti panko (atau breadcrumbs kasar… bukan tepung panir)
  • 100 g tepung terigu
  • 1 butir telur
  • ¼ cangkir susu sapi cair
  • 2 sdm mentega (butter) tawar
  • 1 sdt garam
  • 2 buah kentang ukuran besar, potong memanjang, kulit jangan dikupas
  • ½ cangkir mayonnaise plain
  • 1 sdm English mustard (bisa diganti wasabi)
  • 1 sdm madu
  • Minyak goreng untuk menggoreng kentang
  • Minyak zaitun (atau minyak sayur biasa) untuk menggoreng ikan
  • Alat: Siapkan wajan wok atau deep fryer untuk menggoreng kentang dan wajan datar untuk menggoreng ikan

CARA MEMBUAT

  1. Pastikan ikan tidak dalam keadaan beku, letakkan di nampan, taburi sedikit garam dan lada hitam di kedua sisi. Diamkan 15-20 menit.
  2. Pecahkan telur, tambahkan susu. Aduk hingga merata.
  3. Campur seluruh tepung roti, sejumput lada hitam, dan oregano secukupnya sampai merata dengan kira2 setelah diaduk kedua tambahan bumbu ini masih terlihat di campuran. Letakkan di mangkuk, dan di mangkuk lain siapkan tepung terigu.
  4. Panaskan wajan untuk menggoreng kentang hingga kentang terendam dan masukkan kentang dan goreng hingga lunak dan tiriskan. Di wajan lain panaskan minyak zaitun secukupnya.
  5. Celupkan ikan ke tepung terigu hingga permukaannya terkena dengan merata, lalu celupkan ke campuran telur hingga merata, dan lapisi bagian luar dengan campuran tepung roti hingga tertutup merata.
  6. Goreng ikan (di bolak-balikkan secara periodik) dengan api sedang hingga agak kuning, tambahkan mentega untuk menambah aroma dan rasa. Lanjutkan hingga permukaan tepung berwarna kuning keemasan. Tiriskan.
  7. Campur mayonnaise, mustard, dan madu.
  8. Letakkan chips (kentang), ikan, dan saus honey mustard mayo di piring. Sajikan selagi panas!

Selamat menikmati!

-AW-


Buffet: Androwino Bistro – Sheraton Mustika, Yogyakarta

Kamis (10 Juni 2014) kemarin, siang hari itu saya baru saja beres ujian Pemuliaan Tanaman Lanjut dan pikiran saya agak suntuk. Berniat menyempurnakan review saya, saya pun pergi ke Sheraton Mustika, Yogya. Hotel ini… perjalanan masuknya serasa saya mau pergi ke kastil apa gitu. Selain agak berjarak dari halte TransYogya terdekat, saya pun harus jalan 300-400 m dari gerbang untuk sampai ke lobby hotel dengan jalan menanjak. Dari tanjakan, lobby hotel terlihat megah dengan segala pernak-pernik seninya.

Androwino Bistro, ya… nama restoran atau bistro utama dari hotel ini adalah tempat buffet kali ini diadakan.

Sheraton Mustika (7)

Pintu masuk…

Sheraton Mustika (1) Sheraton Mustika (2)

…di waktu sore…

Sheraton Mustika (6)  Sheraton Mustika (5)

…di waktu malam…

Sheraton Mustika (3)

…bagian lainnya…

Sheraton Mustika (4)

…roti yang ga bisa dimakan.

Duduk2, saya sejujurnya mau komen… “Ini waiter captain nya kok ketus amat. Gw tau ini hotel, penampilan gw seadanya, senyum dikit kek.”

Saya kesalnya selain karena itu adalah pas saya ngasih kartu nama, sama mereka dibalikin. Berpikir positif, saya merasa mereka ga ngerti saya kasih kartu nama fungsinya apa… dan ga tau apa tujuan saya ke sini.

Ah lupakan, puasa bung… sabar…

Suasana di bistro ini tenang, atmosfer elegan dan mewah. Asia banget (tapi ga terlalu kerasa Jawa nya). Ruangnya luas, walau waktu kemarin tempat itu rame dengan pengunjung (yang ga tau ngantri). Makanan di tempat ini lebih ke arah Asian, dengan sedikit sentuhan barat dan fusion lainnya.

Mari kita mulai dengan makanan manis buka puasa.

SM - Cake

Kue Lapis, Lemper Bakar, Carang Gesing.

Di meja depan ada kue lapis, lemper bakar, dan carang gesing. Buat yang gak tau carang gesing, ini adalah makanan tradisional yang dibuat dari pisang dan santan, dikukus dalam daun pisang. Gak jauh dari situ ada cendol dengan isi cendol (ya iya lah), nangka, dan tape ketan dan “rujak kelapa” yang sebenarnya adalah minuman wedang jahe dengan kelapa.

SM - My Course (1)

Inilah menu buka puasa saya sore itu… ah, itu jus kurma BTW…

SM - My Course (2)

Rujak Kelapa & Cendol.

SM - My Course (3)

Carang Gesing dan kue lainnya…

Begitu pengunjung pada heboh karena adzan dikumandangkan (ya… pengunjung, bahkan saya ga dapet info dari pihak hotel udah adzan atau belum di tempat yang suaranya seramai itu), saya pun mulai meneguk air minum saya (alhamdulillah… dan itu refill). Kue nya enak… cendolnya segar… rujak kelapanya enak di tenggorokan. Carang Gesingnya rasanya pas… gak bikin eneg, dan manisnya ga lebay.

Beres menu buka puasa, saya pun mengambil makanan buat makan malam dan jalan ke area yang ada di tengah bistro. Saya pun nemu segmen manis dengan es buah dan cendol lagi, serta buah dan kue.

SM - Dawet & Es Buah

Es Cendol & Es Buah.

SM - Es Buah

Es Buah.

SM - Fruit & Cake

Buah2an dan Kue.

Soal makanannya? Macem2!

SM - Bakwan

Ada Bakwan Udang…

SM - Bihun Goreng

…Bihun Goreng…

SM - Baby Corn

…Tumis Jagung Muda dan Bakso…

SM - Fish

…Steam Fish Ginger Sauce…

SM - Ayam Betutu

…dan Ayam Betutu.

Dari semua menu berat ini, saya suka banget sama Steamed Fish nya. Ginger Sauce nya nendang dan punya soul banget. Ikannya juga pas dan masih kenyal. Ayamnya enak, spicy, dan dagingnya banyak. Bihun… enak. Tumis jagungnya juga enak, dan saya suka juga karena pake bakso ikan (saya lebih suka bakso ikan daripada daging sapi).

SM - My Course (4)

Makanan berat saya malam ini.

Di bagian lain, kita bisa ambil salad.

SM - Fruit Salad

Mau Fruit Salad…

SM - Salad

…atau Veggie Salad? Your choice…saus ada Mayonnaise, Thousand Island, dan Traditional Salad Dressing.

Saya, pilih dua2nya. Buahnya segar dan kombinasi buah nya pas… kismis, apel, semangka, dll. Masih renyah… Buat salad sayur, saya pake saus dressing biasa yang rasanya asam (ntah karena dicampur vinegar, atau karena pake capers atau pickles) dan Thousand Island.

SM - My Course (5)

Salad yang saya ambil…

Ah, terus ada Steamboat. Isinya daging sapi dan seafood, dengan kuah asam. Ini rasanya Thailand banget sih, rasa lemon dan kaldu ikannya itu.

SM - Steamboat

Steamboat (tanpa boat).

Mau penutup mulut? Mau yang manis2? Nih ambil…

SM - Pancake

Pancake…

SM - Waffle

…waffle…

SM - Sauce Bar

…dan saus pilihan (dari kiri atas, searah jarum jam: Saus Mangga, Stroberi, (lupa itu apa), Madu, dan Sirop Maple).

Emang, makan pancake dan waffle itu harusnya pagi2. Tapi siapa sih yang ga suka ini buat makanan penutup? Saya pesan 2 itu dengan saus maple. Nyaaaammmm…

Secara keseluruhan, kunjungan saya ke sini… saya puas dalam segi makanan dan rasanya. Soal lokasi, saya juga suka karena suasananya elegan dan (agak) romantis. Pesan saya adalah ke manajemen restorannya… perlu lebih sigap kalau ada piring kosong, senyum, dan perlu belajar approach orang buat ngerasa welcome. Soalnya waiter/waitress nya rada nge-zonk di sini.

AW’s Place Rating: √√√√ (4 dari 5… yah, oke lah)

AW’s Service Rating: √√√ (3 dari 5… perlu improvements)

AW’s Food Rating: √√√√½ (4.5 dari 5… udah oke rasanya… variasi oke, cuma perlu tambahin lagi)

ANDROWINO BISTRO – HOTEL SHERATON MUSTIKA YOGYAKARTA (Class: 5 Stars)

Jl. Laksda Adi Sucipto Km 8.7, Yogyakarta. Reservation Phone: +62 274 488 588

Hotel Link: click

Buffet Price: Rp 120.000,00/pax

Foursquare: Androwino/Sheraton Mustika

Note: Datang jam 5:15 PM, kecepatan belum siap, kelamaan bisa rame.

-AW-


Warung Rasa Sayange, Yogyakarta

Makanan Indonesia memiliki keragaman yang sangat tinggi. Mulai dari makanan yang sangat berempah khas Sumatera, makanan yang manis khas Jawa, hingga makanan yang pedas khas Sulawesi yang juga kaya dengan ikan dan hasil laut lainnya. Tunggu, Indonesia tersebar dari Sabang hingga Merauke. Merauke… hmmm… saya sejujurnya penasaran sama makanan di kawasan paling Timur di Indonesia.

RS (1)

Ayo sama2… “Rasa sayang he~ rasa sayang sayang he~ heeee~ lihat dari jauh rasa sayang sayang he~”

RS (3)

Ikan bakar…

RS (2)

…atau lauk lain? Silahkan pilih!

Ya, rasa penasaran itu ada hingga hari Minggu kemarin (15 Juni 2014) saya mengunjungi sebuah tempat makan yang dikenal sebagai Warung Makan Bu Ning – Rasa Sayange. Saya tahu keberadaan tempat ini gara2 teman saya, Taufiq menunjukkan tempat ini ke saya. Dari luar, tempat ini terlihat sederhana, cuma ramai motor (yang menunjukkan tempat ini benar2 sesuatu), ada panggangan dan dalamnya suasananya agak gelap. Ruang makannya dipenuhi gambar makanan khas Indonesia Timur (Kepulauan Maluku hingga Papua) dan di dinding dekat jendela ada sederet botol minuman ringan. Kasir ada di dekat pintu keluar. Di ruangan makan ini, ada sekitar 4-5 meja panjang untuk pengunjung makan.

RS (4)  RS (5)  RS (6)

Suasana di dalam.

Saya ke tempat ini bersama Deni, teman kos saya. Kemudian saya bertanya, ada apa aja di sini… karena sejujurnya saya bingung… kami bingung. Lalu kepada kami, mas2 yang mengipasi ikan yang sedang dibakar bilang bahwa makan di sini harganya tergantung pesanan jika ada ikannya, mulai dari Rp 20.000,00 hingga Rp 50.000,00, itu sudah termasuk makanan karbo aneka pilihan (baru kali ini ada pilihan selain nasi dan banyak), ikan pilihan, sayur tumis, colo2 dan minuman.

Saya pun memesan yang Rp 20.000,00 begitu juga Deni. Saya memesan ikan kakap merah bakar, Deni pesan ikan kembung bakar. Untuk makanan karbo, Deni memesan nasi, saya memesan… umbi2an yang satu piring terdiri atas petatas (ubi merah), kasbi (singkong), dan keladi (talas) yang direbus/kukus… ah iya, dan pisang rebus.

RS - Kakap Merah Panggang

Ikan Kakap Bakar.

RS - Keladi, Petatas, Kasbi

Umbi2an Rebus (atau kukus ya): (dari kiri atas searah jarum jam) Kasbi (singkong), pisang rebus (ini bonus atau apa ya), Keladi (talas), dan Petatas (ubi).

Kemudian kami ditawarkan Papeda oleh sang ibu yang bekerja di sana. Beliau memberikan kepada kami secara gratis untuk mencicipi, plus diberi kuah kuning yang rasanya asam-pedas. Papeda, hari itu adalah makanan yang paling susah kami makan karena, makanan satu ini “melawan” saat dipotong. Bukan karena makanan ini hidup, tapi karena makanan ini lengket!

RS - Papeda Saus Kuning

Papeda.

Sayur tumis terdiri atas sayur kangkung tumis bunga pepaya dan jantung pisang cincang dengan bunga pepaya. Ditumis dengan bawang dan sedikit bumbu. Rasanya wow…

RS - Sayur Tumis Kangkung, Jantung Pisang, Bunga Pepaya

Sayur Tumis: Sayur jantung pisang-bunga pepaya (kiri atas), Sayur kangkung-bunga pepaya (kanan bawah).

RS - Lalap

…dan lalap ini kayaknya bonus.

Ikannya diberi sedikit bumbu, rasanya sangat segar, dan memiliki keasinan yang pas!

Memakan ikan dengan umbi2an itu… rasanya sesuatu sekali. Umbi2an yang biasanya oleh kita umumnya (orang Indonesia Barat) dijadikan cemilan sore atau cemilan manis, ini dimakan dengan lauk. Rasanya ini bisa menjadi cerita yang beda.

Colo-Colo adalah sayur yang pedas dan terdiri dari tomat muda yang rasanya masam. Tomat ini diiris tipis dan renyah.

RS - Colo2

Colo-Colo.

Untuk minuman, standar… minuman soda, es teh, atau es jeruk. Kami pesan es teh tawar.

Sebuah pengalaman yang unik, semua orang harus nyoba bagi yang penasaran dengan makanan2 khas ini tapi belum sanggup ke Maluku atau Papua.

AW’s Rating: √√√√½ (4.5 dari 5, alasan? saya bingung pas masuk tempat ini… bingung mau milih apa)

WARUNG MAKAN BU NING “RASA SAYANGE”

Jl. Jetis Pasiraman No. 11. Ph: +6274 857 4334 4353

Jam Buka: (belum tahu, tapi kayaknya jam standar makan dari pagi sampe malam)

Jangkauan Harga: (relatif… paket lengkap plus ikan bisa Rp 20.000,00 – Rp 50.000,00)

Foursquare: klik

Tips: Coba kombinasinya dengan umbi2 atau Papeda!

-AW-


Belut Untuk Salah Satu Bahan Sushi: Anago & Unagi

Ada 2 jenis belut (secara keseluruhan, saya ga nyebut varietas A-Z dan dengan asal A-Z juga yang mungkin dibiakkan dengan cara yang beda). Anago (穴子) dan unagi (鰻).

Anago (穴子) adalah belut air laut. Tekstur dagingnya seperti ikan (saya bilang begini untuk saya bandingkan dengan unagi yang lebih empuk) dan memang punya rasa yang asin dan masih ada aroma amis ikan (yang segar, bukan amis ikan busuk). Dalam penyajiannya, biasanya setelah dikuliti dan dibuang tulangnya, anago dimasak dengan saus yang bergula. Atau disantap dengan saus kecap Jepang yang manis (bukan shoyu yang asin, rasanya lebih kayak saus teriyaki). Beda dengan unagianago lebih jarang dijumpai dan jarang juga diketahui ada yang melakukan akuakultur dan membiakkan belut ini (ada sih caranya, si belut dibiarin hidup di akuarium dan tinggal di pipa2 kayak di sini), karena rata2 didapat dari tangkapan nelayan. Belut ini dewasa saat 4-5 tahun dari total perkiraan hidupnya (10 tahun) sejak dari tahap telur. Inilah alasan kenapa anago susah dijumpai. Saya terakhir makan 1-2 tahun lalu di Sushi Tei.

Anago - 1 Anago - 2

Unagi (鰻) adalah belut air tawar. Dagingnya empuk dan kenyal, dan berlemak. Dari pengalaman yang saya dengar, butuh kemampuan khusus untuk mengolah unagi mulai dari membuang tulang, memanggangnya dengan saus, hingga menyajikannya. Mungkin inilah yang membuat saat ini unagi harganya tinggi sekali, selain dari seleksi ukurannya (karena untuk unagi dipilih belut yang besar dengan daging yang banyak), dan ketersediaannya di luar sana (belut Jepang, Anguilla japonica (Temm. & Schl., 1846), beda sama spesies di negara kita) yang semakin sedikit. Dalam penyajiannya, unagi bisa disajikan dengan dipanggang tanpa saus, walaupun kebanyakan yang dijual di restoran adalah unagi kabayaki, yaitu unagi dipanggang dengan saus manis khas Jepang.

Unagi

Ah, saya jadi mau makan dua2nya lagi…

-AW-

Sumber info: iOS App Sushipedia