Culinary Memoirs of A Biologist Who Loves Food

Posts tagged “jakarta

Mille-Feuille Katsu (Kimukatsu, Jakarta)

Japanese meat cutlet or katsu is one of simplest Japanese dish, made of sliced meat like pork, beef, or chicken, then breaded in panko breadcrumbs, and deep-fried. This kind of meal is typically served with rice. There are many variations of katsu, but have you heard “a thousand-layer katsu”?

The concept called “mille-feuille” or in French means “thousand leaves” was, as I remembered, applied only in cakes. You probably heard about mille crêpe in a list of French desserts, it is a crêpe that being served in multiple layers in form of a cake, and between the crêpe layer, they put a sweet layer of cream. However, when we go back to the topic, I never heard anyone make a thousand layer concept in any one of savory dishes.

Recently, there is a new (quite new) restaurant in Mall Kota Kosablanka, Jakarta, called Kimukatsu and they serve this thousand layered katsu. The kimukatsu (キムカツ) concept was originally created in a franchise of the same name in Tokyo, Japan, but here in Indonesia, they don’t serve pork in the restaurant.

I visited the restaurant twice and I tried both the chicken and beef. The fun parts are: There are various of katsu in there – from the kimukatsu itself (chicken and beef) to salmon and tempeh (vegetarian), also in your table, there are authentic sweet-sour katsu sauce and sesame to grind and mix in your own desire.

img_6809

Original Chicken Kimukatsu

img_6810

The layers within

The layers in the thousand-layered chicken katsu or kimukatsu here probably are relatively hidden as the fact that chicken meat is more delicate than beef. On the first bite, it’s so juicy and it is really good with the sour katsu sauce. The coating is really crunchy as well!

img_6811

Beef Garlic Kimukatsu

img_6812

The layers and garlic inside

For the beef, I ordered one with garlic inside. As you can see on the pictures, the layers are more visible here than in the chicken one. The flavor is also awesome. As we probably know, the beef has more bite in it and the garlic blended perfectly in the middle, not overpowering, but just right.

Aside the concept, as I remembered, the folding technique to make layers in cooking helps to intensify the flavor, as the separations allow the juice to be preserved in it and being intensified; strengthening the depth of the flavor. And I think that this one works pretty well. Have to say, it’s a good experience to eat these kimukatsu!

KIMUKATSU, JAKARTA

Address: Mall Kota Kasablanka, Jl. Kasablanka No.88, Jakarta. Phone: (+62 21) 2946 5387. Zomato. TripAdvisor.

Ordered Meals:

  • Original Chicken Kimukatsu – IDR 45k before taxes
  • Beef Garlic Kimukatsu – IDR 54k before taxes

-AW-


Kopi Kawa, When Your Coffee is Also a Tea

Indonesia is known for world’s most delicious coffee. You name it, from Java Arabica to Toraja Kalosi, we have a broad spectrum of coffee to try, even if you trace it, there’s a local coffee shop in Yogyakarta that sells these variants of coffee, up to the level when they included the farmers and their own methods as tool for classification. We also home for world famous civet poop coffee or “Kopi Luwak” (although recently, its popularity is shadowed by Thai elephant poop coffee, somehow). “Kopi” means coffee and “Luwak” means civet in Bahasa Indonesia.

Back to the Dutch colonial era, the Kopi Luwak was originally invented by local Javanese people as the result of when the Dutch took away the coffee beans for themselves to drink and trade. Leaving the locals to decided (I don’t know why and how they even thinking of it) to took the civet excrements, rinse them up to clean the coffee bean, and roasted the bean, which turned out to be more valuable than normal coffee. Although I’m not a coffee person as my dad, I could tell you biologically because the civet knows that they like only the most ripe coffee fruits. This also combined that the biological process on the civet body, the enzymatic process, further enhanced the coffee flavor. I remembered that some of the researchers are now trying to imitate this enzymatic process outside the civet body (this is because due to the high demand, some scumbags are force feeding the civet to bleed with the coffee fruit, while you are actually have to let the civet pick the fruit for you).

Well, that’s in Java. Their innovation are now one of the most expensive coffee in the world. It’s another story in Sumatra. In 1840, following 10 years earlier success of coffee planting in Java, Governor General Van den Bosch decided to grow a coffee plantation in Minang, West Sumatra with locals as slave labors. His iron-fist and strict rules obligated that no coffee beans would be spilled on the way. Leaving no chance for the locals to pick any beans.

Instead of picking the poop of the civets, the locals of Sumatra decided to pick the coffee leaves instead, drying them up, leaving the end product called “Kopi Kawa”. The name “Kawa” was originated from “qahwah” (قهوة) in Arabic, that means coffee. Don’t ask me why the name is translated into the abundant words “coffee coffee” here.

Now in present day. Lucky for me, I had a chance to try the Kopi Kawa myself in Jakarta. So I visit the coffee shop, Kedai Kawa Wahidin, located in Tebet, South Jakarta. When I look into their menu, their drinks are mostly traditional coffee based drink of West Sumatra. I was then ordered the Kopi Kawa, one original, another with milk as comparison.

Kawa Original (left), and with milk (right)

Closer look to Kawa Original

When the drinks arrived, I was amazed. So they placed the drink on a coconut shell. As for the first impression, it looks like tea with even darker color. It has, odd smell, very rich in metabolites (I could tell, it’s kinda aromatic and strong). Then I took a sip. It’s bitter and due to higher plant secondary metabolites accumulation on the leaves, it provides very strong, strange aftertaste and leaving an astringent flavor on your mouth. Honestly, the drink is not my favorite, but in the name of knowledge, I decided to try it anyway. And the one with milk, I was glad that they give me the sweetened condensed milk instead of liquid fresh milk, because it helps with the flavor a lot. But still, the flavor is too strong.

Final verdict, it’s okay to try it to satisfy your curiosity and for a challenge, and ultimately to understand, and to appreciate the local Minangkabau (West Sumatra) culture. I don’t say it’s bad, simply because I’m not a fan of coffee.

Location: KEDAI KAWA WAHIDIN, Jl. K.H. Abdullah Syafei no. 57B, Tebet, South Jakarta, Indonesia (Google Map: Link)

Orders:

  • Kawa Original – IDR 9.5k
  • Kawa Susu (with milk) – IDR 12k

My notes: Take your friends, or family with you, you probably need them to drink with you!

-AW-


Zenraku Dashi Chazuke, Jakarta

It has been 3 months since I made a visit to Japan, and seriously, I still miss their colorful but simple food. I love Japanese food so much. For me their food is so natural (some people, especially some Indonesian think that it is too bland, not for me though) and their basic tastes are simple: sweet, salty, sour, and umami – and I like it. So in short, after my food hunting in Tokyo (Ikebukuro, Chuo, and specifically Tsukiji Fish Market), Kyoto, and Niigata (for sushi), I am still looking if I could have some again here in Jakarta.

A month ago, there is a new restaurant to try in Grand Indonesia, and it is a Japanese restaurant. As their sponsored ads were popped up in my Instagram feed, and it caught my attention, I decided to make it a try on their opening day (January 19th, 2018). Their spot is cozy, their food price is also good and reachable, and the taste is cool – let’s talk about it on my review!

“So, I know you know about ochazuke. What is it?”

Chazuke or ochazuke (お茶漬け) means to submerge in tea (ocha お茶漬), so basically is a rice dish, consists of rice (plain, white) with some toppings (from fish, beef, chicken, roe, or more), then poured with tea, or hot water, or dashi (出汁) a fish (normally made of drenched fermented bonito fish flake or katsuobushi 鰹節) and or kelp (kombu 昆布) based broth, which is rich in natural umami flavor that enhance the flavors of the main ingredients to the next level. Originated in Heian Period of Japan (794-1185), hot water is used. Later in Edo Period (1603-1868). Funny enough, in Kyoto, this dish called bubuzuke and when it served to you as a guest, that means you have been overstayed in the restaurant and THAT is a polite way of the restaurant servers to ask you to leave. But I believe in Zenraku, since the main theme is chazuke, it doesn’t mean that way! Hehe (but of course don’t stay too long and buy nothing, it’s improper!).

So I ordered two kinds of chazuke that day: Salmon – as my first impression to see if the fish is good, and tarako or pollock roe – my favorite topping in pasta and onigiri during my visit in Japan.

img_2742

Salmon Chazuke and by the way, this is typically the set that you get: The dish, pickles plus wasabi, and a pot of dashi

So their basic rice topping is chopped mitsuba leaf (三つ葉 – it is a fragrance and a bit spicy leaf), nori (seaweed), white sesame seed, chopped leek, and tempura crumble. In some dish I saw edamame or green soybean is also added. The salmon is partially broiled, mainly on the surface. It is delicious as I tasted it. Once I poured the dashi, wow it escalated! It is awesome!

Initially, I thought there is a tea added to the dashi, but actually it is a fish-based dashi and it brings a perfect amount of salty flavor (added into the dashi), to the whole meal!

img_2748

Tarako Chazuke

The second meal, Tarako Chazuke, I poured the dashi a bit gently over rice, not to hit the roe as it will change its consistency and probably the taste. In short, I keep it raw, while I use the dashi to enhance the flavor of the rest part and slowly sips into the roe. And wow, wow, it is so delicious. The combination of tarako saltiness and the umami, it is just spot on!

It is not enough!

So then I made my second visit (February 1st, 2018). If I love the foods, I will made my second visit. This time, I couldn’t spot the Japanese chef. So things rest to the main chef of the restaurant now.

Today’s decision: To try something new (so I tried the sampler) and I think I need more fish, but probably the different one (red snapper).

img_7084

Red Snapper Chazuke

Different from the salmon, red snapper is served as cubes, and already marinated with sweet soy based sauce. The sweetness balance the saltiness of the dashi. It has more flavor than the salmon and it is delicious!

img_7082

Sampler Dashi Chazuke – Left to right: Beef, unagi (broiled eel in tare sauce), and chicken.

An extra chopped thin omelette (tamagoyaki) is added into the chicken and unagi, and edamame is also added specifically in unagi. I like the beef as it is soft and kinda melted to the rice, the chicken is good, and the unagi, it is okay – the problem is the unagi is a bit hard. In conclusion, the beef is the best one among the three.

Then, I finished my meal. All my meals are awesome, I have to say. The atmosphere was relaxing, I’d love to make another visit again someday. The price is okay, it’s reasonable and matched the quality. The thing I needed to complain is the waiter/waitress. They’re still a bit clumsy and confused during the opening, and I got a wrong food. I believe they could make it better soon, so overall, I was enjoying my lunch!

ZENRAKU DASHI CHAZUKE

Food rating: 5 out of 5

Service quality: 3 out of 5

Grand Indonesia – West Mall LG Floor. Jl. M.H. Thamrin No.1, Kb. Melati, Central Jakarta, Indonesia. Phone: +62 21 2358 0486

Cards? – Yes, Debit – Mandiri and BCA

Opening Hour:

Everyday at 10:00 am – 10:00 pm

Price Range:

Food: Chazuke (IDR 49k – 72k, extra toppings IDR 12k – 38k, add ons IDR 4k – 12k), Others (IDR 15k – 42k)

Beverage: IDR 8k – 52k

Foursquare: –

TripAdvisor: –

Zomato: Link

Tips: It probably will be crowded during lunch or dinner hours.

-AW-


Wine & Meat Co, Jakarta

Awal Oktober lalu, di hari ulang tahun sahabat saya, Demia, kami berkunjung ke sebuah restauran di kawasan Pantai Indah Kapuk, Jakarta. Yah, lokasi yang konon menjadi tempat makanan kekinian menurut anak2 muda sekarang. Kami pun singgah di Wine & Meat Co.

WB (6)

Penampakan luar.

Dari luar, tempat ini cukup artsy. Klasik dengan ornamen2 kayu, cukup mengundang menurut saya. Restoran ini memiliki area bebas merokok dan tidak boleh merokok… ah juga ruangan khusus penyimpanan wine.

WB (5)

Stage (panggung)

WB (4)

Area bebas merokok (luar)

WB (3) WB (1)

Area dalam

WB (2)

Dari sini tampak rak wine nya.

Ketika kami pesan, makanan andalan yang direkomendasi adalah steak. Cuma kami mencoba memesan sesuatu yang beda dan memiliki gimmick yang unik.

WB - Mushroom Soup w Truffle Oil

Mushroom Soup with Truffle Oil.

Untuk pembuka, saya pesan sup jamur ini. Rasanya enak, saya suka rasa jamurnya yang lembut, cuma sayangnya penambahan minyak truffle nya sangat sedikit. Iya, saya tau kalo minyak ini cukup sedikit saja penambahannya. Tapi ini bahkan ga kecium aroma truffle nya. Mungkin perlu tes aroma dulu akan lebih baik.

WB - Diablo Wagyu Fried Rice

Diablo Wagyu Fried Rice.

Nasi goreng yang rasanya agak pedas ini sangat enak menurut saya! Pedasnya dikategorikan mild atau pedas sedikit dan dagingnya enak!

WB - Angus Black Charcoal Burger

Angus Black Charcoal Burger.

Kombinasi daging dan sausnya plus kejunya enak sekali! Walau yang perlu diperhatikan adalah rotinya dan kejunya. Di sini, rotinya jadi basah dan lembek. Cuma sisanya enak sekali menurut saya.

WB - Pizza Quatro Formaggi

Pizza Quattro Formaggi.

Sebenernya secara minimum udah oke, cuma proporsi rasa kejunya agak kurang. Dalam pizza quattro formaggi (Italia: Empat macam keju), sebaiknya digunakan 4 keju yang punya “warna rasa” yang berbeda. Di sini keju yang digunakan rasanya agak samar, mungkin penggunaan blue cheese perlu ditambah walau sedikit juga cukup.

WB - Bika Ambon Choco (1)WB - Bika Ambon Choco (2)

Chocolate Butter Cake Sizzle.

Dessert yang mereka tawarkan cukup unik dan berani secara eksperimental. Penggunaan kue khas Medan, saus coklat, dan es krim ini menarik dan ternyata enak. Sisanya, mungkin sebaiknya si es krim ditaruh di bika ambonnya, bukan di irisan jeruk (cuma ini saran minor kok).

Untuk minuman, apapun di sini saya akui boleh dicoba…

WB - Macha Ice

Macha Ice.

WB - Cappuccini Latte

Cappuccino Latte.

AW’s Rating: √√√½ (3.5 dari 5… untuk resto ini bisa bagus, perlu beberapa hal dalam konsep makanan dan pelayanannya perlu ditingkatkan)

WINE & MEAT CO

Jl. Marina Indah Raya, Ruko Cordoba Blok G no. 6-8, Pantai Indah Kapuk, Jakarta Utara. Ph: +62 21 297 04981 (ext 305).

Jam buka:

Senin – Rabu: 04:00 PM – 01:00 AM

Kamis-Minggu: 03:00 PM – 02:00 AM

Jangkauan harga:

Makanan: IDR 25.000,00 – 299.000,00

Minuman: IDR ~IDR 15.000,00 (exc. wine)

Foursquare: Klik

Zomato: Klik

Tips: Tempat nongkrong buat nonton bola dan live music yang oke!

-AW-


Dia.Lo.Gue, Jakarta

Selamat sore dan selamat nyantai buat kalian para pembaca yang pengen nyantai! Hmmhh… memasuki jam rush hour ibukota Jakarta memang artinya kita memasuki persaingan dan desak2an menuju pulang. Ga di jalan, di kereta, sampai di dalam bus, mau di TransJakarta sampai Kopaja. Penuh kayak kaleng sarden. Biasanya untuk itu, kadang kepikiran ketika lagi weekend gimana biar bisa duduk tenang, ngelupain bentar hal2 bikin pusing… dan makan! Yah! Duduk, diskusi enak, ngegambar di laptop, atau buat tulisan2 cerpen, kayaknya itu ideal buat mengembalikan inner peace kita. Ada sebuah tempat makan yang unik di kawasan Kemang, Jakarta Selatan bernama Dia.Lo.Gue.

DLG (10)

It’s in the package!

DLG (1)

Inilah bagian depannya…

Dia.Lo.Gue (mau kalian baca terpisah atau ‘Dialog’ terserah!) merupakan tempat berkonsep seni yang mengandalkan adanya artspace di dalamnya, tak jarang obrolan atau adanya diskusi dilakukan dengan para sutradara, sastrawan, seniman, hingga bahkan adanya band2 Indie suka tampil di tempat ini. Begitu kita masuk, kita akan melewati toko pernak-pernik rumah yang sangat artistik konsepnya (mau modern hingga vintage), kemudian ada tempat galeri, baru kita tiba di bagian restorannya. Cuma, gak kayak restoran biasanya, tempat ini buka hanya sampai jam 6 sore kecuali ada event dan ada tamu khusus.

DLG (3)

Toko di bagian depan.

DLG (2)

Hall nya…

DLG (9)

…dari arah lain.

DLG (7)

Meja… semi outdoor?

DLG (5)

Tempat makan yang terbuka…

DLG (8)

Bagian tertutup…

DLG (6)

…dan ruang makan utama…

DLG (4)

…bagian lain.

Di sini, kita ga jarang menemukan para seniman digital yang membawa laptop sambil kerja, mereka yang bertemu klien, yang baca novel dengan tenang, hingga yang cuma mau makan (ini pas jam makan ya, kalo event beda lagi). Terus makanannya kayak gimana emang? Enak, unik, dan penyajiannya punya ‘warna’ tersendiri.

DLG - Mushroom Soup (1)

Mushroom Soup.

DLG - Mushroom Soup (2)

Sama…

Pertama2, saya pesan Mushroom Soup karena untuk sup, selain Clam Chowder saya suka banget sup satu ini! Soal rasa yang ini? Enak, good, rasa jamurnya kerasa banget dan dikasih taburan jamur di atasnya itu menambah kepuasan banget. Hahaha. Terus makan ini sambil nyelup rotinya, uh… enak banget!

DLG - Mexicana Burger (1)

Mexicana Burger…

DLG - Mexicana Burger (2)

…sudut lain.

Untuk makanan besarnya yang pertama, saya pesan Mexicana Burger. Burger dengan cita rasa Meksiko yang disajikan dengan salsa tomat dan potato chips. Dagingnya tebal dan apa ya… yang menjadikannya Meksiko di sini adalah rasa jintannya yang dicampur ke dalamnya dan tentu saja rasa salsa tomatnya yang khas karena ada daun ketumbar di dalamnya. Rotinya juga enak. Kentangnya bukan sembarangan… gurih dan renyah! Enjoyable and absolutely delicious!

Kemudian… saya mencoba makanan kesukaan saya satu ini: Fish and Chips. Normalnya, makanan satu ini biasanya menonjolkan penggunaan daging ikan putih yang cenderung datar rasanya, seperti dory, kadang juga kakap, dan cod, bukan ikan berwarna dan memiliki rasa yang kuat seperti salmon. Konsistensi tepung, ketebalan dan kemasakan ikan, kentang goreng, dan saus tartar menjadi elemen penting di masakan ini.

DLG - Gindara Fish & Chips (2)

Gindara Fish and Chips…

DLG - Gindara Fish & Chips (1)

…dengan salad…

DLG - Gindara Fish & Chips (3)

…dan inilah daging ikannya!

Penggunaan gindara sebagai bahan fish and chips itu bisa dibilang jarang. Mungkin karena ikan gindara biasanya disediakan sebagai ikan fillet yang dengan kulitnya dan dipotong melintang, bukan memanjang seperti ikan dory maupun salmon. Ikan gindara memiliki rasa yang khas dan menonjol, beda dengan dory yang tawar. Dari jauh, ikan gindara di menu ini rada… keliatan seperti pisang goreng, tapi setelah dipotong, barulah keliatan dagingnya yang wah! Lembut! Kentangnya oke, sausnya pun ga pelit. Mantap lah!

Di sini untuk minuman cenderung biasa, saya kemarin memesan Ice Lemon Tea. Ada macam2 varian the, kopi, dan soda di sini. Saya sangat betah duduk2 di sini, mau sendirian ngelaptop, sampai ngobrol kalo ada temen kayaknya bakal asik!

AW’s Rating: √√√√√ (full score!)

—–

DIA.LO.GUE ARTSPACE

Jl. Kemang Selatan (Jl. Benda) no. 99A, Jakarta Selatan. Ph: +62 21 719 9670. Twitter: @dialogue_arts. Resto Web: Dialogue-artspace.com

Jangkauan Harga (belum termasuk pajak):

Makanan: Rp 18.000,00 (Ice Cream), Rp 25.000,00 – Rp 85.000,00

Minuman: Rp 15.000,00 – Rp 42.000,00

Jam Buka:

Senin – Jumat: 09:30 AM – 06:00 PM

Sabtu – Minggu: 09:00 AM – 06:00 PM

Foursquare: Klik

Note: Oh ya, last order itu jam 05:30 PM… kalo mau ke sini mending sekitar jam 2 siang hingga jam 4 sore.

-AW-


Remboelan, Jakarta

Pernah gak sih kepikiran buat makan makanan Indonesia kualitas fine dining dengan harga yang reasonable dengan rasa yang wah?

Waktu itu, saya berkesempatan buat makan di restoran yang berada di area ekslusif di Mall Plaza Senayan, thanks banget buat Aji dan keluarga. Nama restoran ini adalah Remboelan. Kesan pertama saya ketika saya lewat dari bawah adalah… “Itu restoran harganya pasti mahal!”

Remboelan (1)

Megah banget…

Gimana ngga? Lokasinya eksklusif bahkan dibanding tempat makan lain di mall ini yang kesannya bahkan lebih mewah, dan untuk naik pun kita harus melewati tangga yang melingkar bak grand stairs di resto mewah! Area restoran ini melingkar dan memenuhi tempat di lantai khusus di bawah kubah Plaza Senayan.

Remboelan (4)

Bener2 di bawah kubah…

Remboelan (2)

Area masuk (dari tangga)…

Remboelan (3)

Suasana meja makan…

Lepas dari segala kesan tadi, saya pun melihat menu untuk memesan makanan. Wow, awalnya saya mengira harga makanan di sini minimal adalah 40 ribu rupiah tapi ternyata minimum bisa mencapai 25ribu untuk makanan utama! Saya akhirnya memesan Nasi Goreng Remboelan, dan secara bersama2 kami memesan beberapa jenis hidangan, di antaranya adalah Nasi Bakar Sambal Roa, Iga Bakar Kemiri, Sop Buntut, dan lainnya.

Penyajian makanan di sini minimal sekitar 20 menit di malam di saat restoran ini agak ramai, cuma untuk pesanan saya Nasi Goreng Remboelan saat itu memakan waktu lebih lama. Khususnya untuk minuman, jika waktunya lama kita perlu mengingatkan waiter/waitress yang bertugas.

R - Otak Otak

Otak-Otak Tenggiri.

Otak-otak di sini adalah makanan yang ditawarkan kepada kami begitu kami datang. Rasanya padat tapi kenyal dan ikannya kerasa. Sausnya agak kayak sambal… seingat saya ini lebih mirip seperti di Makassar daripada yang sering kita jumpai di sini (dengan saus kacang).

R - Sop Buntut

Sop Buntut.

Penampilan sop buntut nya menarik, nggak lebay dalam komposisi apalagi berminyak. Dagingnya oke!

R - Nasi Bakar Roa

Nasi Bakar Sambal Roa.

Sambal Roa adalah sambal dengan campuran ikan khas Manado. Nasi bakar satu ini bisa dibilang sangat direkomendasikan buat pecinta ikan dan makanan pedas! Ketika saya makan hidangan satu ini, saya kepedasan… tapi enaknya nagih!

R - Iga Bakar Kemiri

Iga Bakar Kemiri.

Iga Bakar Kemiri nya enak! Pedas manis gurih. Dagingnya empuk dan pas buat dimakan sama nasi!

…kemudian inilah pesanan saya!

R - Nasi Goreng Remboelan (1)

Nasi Goreng Remboelan.

Nasi Goreng Remboelan yang menjadi nasi goreng signature dari restoran ini rasanya pas! Gak asin dan ga kering. Isi daging utama di nasi goreng ini adalah ikan pari asap yang sangat enak, dan jumlahnya gak pelit di hidangan ini!

R - Nasi Goreng Remboelan (2)

(tengah gambar) Ikan pari asap yang dipotong2.

Nasi goreng ini pas untuk disantap pecinta nasi goreng ikan asin atau nasi goreng seafood! Ketika dipesan kita akan ditanya seberapa pedas nasi goreng ini. Karena saya lagi bermasalah dengan makanan yang sangat pedas, saya memilih buat yang tidak pedas (walau saya ga masalah ama nasi bakar roa nya).

Untuk minuman, di sini kita bisa memesan wedang atau minuman dingin segar lainnya!

R - Es Teh Lobi Lobi

Es Teh Lobi-Lobi.

Misalnya Es Teh Lobi-Lobi yang saya pesan. Es teh dengan apel yang dipotong dadu kecil dengan buah lobi-lobi manisan yang bercita rasa manis asam. Saya sebenarnya penasaran dengan buah yang konon langka saat ini tersebut. Minuman ini yang jelas sangat menyegarkan.

Saya puas dalam aspek makanan di sini, cuma dalam kunjungan kali ini, para staff waiter/waitress di sini nampaknya terlalu sibuk atau kurang fokus sampai ada minuman yang terlewatkan tapi tetap ada di bill/tagihan. Cuma lain kali tempat ini masih jadi pilihan buat saya makan bareng teman2 atau romantic dining karena lightingnya yang bagus!

AW’s Rating: √√√√½ (4.5 dari 5, kalo pelayanan malam itu sempurna, maka nilai saya akan sempurna)

REMBOELAN

Plaza Senayan 4th Floor Unit 401A – Jl. Asia Afrika no. 8, Jakarta Pusat. Ph: +62 21 5725088. Twitter: @remboelan

Jam buka:

Setiap hari: 10:00 AM – 10:00 PM

Jangkauan harga:

Makanan: Rp 18.000,00 – Rp 78.000,00 (makanan biasa) – Rp 168.000,00 (dengan Gulai Kepala Ikan)

Minuman: Rp 10.000,00 – Rp 35.000,00

Foursquare: Klik

Tips: Dining di weekdays pun menjadi opsi menarik setelah pulang kantor… sambil minum wedang atau es di sini!

-AW-


Buffet: Al Nafoura Lebanese Restaurant – Le Meridien Hotel, Jakarta

Makanan khas Timur Tengah merupakan salah satu makanan favorit saya sejak kecil gara2 dengan beruntungnya, saya punya keluarga besar dari bapak yang hobi ngasih saya makanan2 baru.

Di penghujung bulan suci tahun ini, saya berkesempatan untuk mencoba makanan khas kawasan sekitar Mediterranian timur dan selatan, yang mencakupi kawasan Levantine (Palestina, Lebanon, Israel, Yordania, Turki), Yunani, Mesir, Tunisia, hingga Maroko. Thanks untuk teman saya Baginda Jaya (Dede) atas endorsement nya sehingga saya bisa review di sini.

Restoran ini suasananya unik, ada bagian outdoor yang dekat kolam renang (ini godaan sore2 kalo belum buka puasa, baik airnya, atau yang berenangnya), dan indoor. Dahsyatnya tempat ini, buffet terdispersi ke 3 segmen indoor: dekat area kursi, daerah pintu masuk, dan di luar pintu masuk. Benar2 menggoda iman untuk siapapun yang lewat!

Yang mengkomandoi urusan dapur adalah chef dari Lebanon sendiri. Saya kemarin bertemu dengan Executive Sous Chef (wakil chef) Hussein Nasser Sleiman yang mengatakan bahwa menu2 ini menggunakan resep asli dari kawasan yang sudah disebutkan tadi.

Saya makan cukup banyak untuk bisa mencoba segala yang ada. Di luar pintu masuk, makanan jenis kari, kebab, roti, hingga salad segar tersedia. Saya sejujurnya tertantang untuk melakukan riset atas makanan2 ini. Cuma ini terlalu banyak sampai mulut saya mendahului otak saya buat berpikir. Soal rasa? LUAR BIASA! Saya akan langsung jelaskan saja langsung di bawah foto.

Al Nafoura - Shanklish

Shanklish ini adalah makanan sejenis salad khas Lebanon yang dibuat dari keju (yang kayaknya susu kambing), dengan komposisi daun parsley, tomat, bawang, dan diberi minyak zaitun.

Al Nafoura - Mohamara

Mohamara adalah kacang walnut yng dihaluskan dengan tomat dan pasta cabe. Rasanya sensasi gurih manis dan rasa khas tomat dengan sedikit rasa pedas cabe.

Al Nafoura - Tabouleh

Tabouleh adalah sejenis salad dari daun parsley dengan tomat, bawang, dan biji gandum. Khas Lebanon-Turki.

Al Nafoura - Zatoun wa Kapis & Hummus

Anda bisa ambil buah segar di sini, atau mengambil roti pita untuk dipadukan dengan kari di bagian lain, atau dengan…

Al Nafoura - Hummus

…saus Hommos/Hummus. Makanan khas Lebanon dari chickpea, wijen halus, lemon, dan minyak zaitun. Sangat sehat dengan kandungan vitamin yang baik. Rasanya gurih dengan agak manis. Sangat klop dengan roti pita. Saya ga bisa berhenti ngemil pake ini!

Al Nafoura - Jebnah Ma Zaatar

Anda penggemar keju khas Turki yang gurih dan asin? Jebnah Ma Zaatar yang dibuat dari keju, rempah, dan minyak zaitun ini siap memanjakan lidah kita dengan rasa keju yang hmmmmm banget!

Al Nafoura - Warak Enab, Rocket Salad

Rocket Salad ini selingan…

Al Nafoura - Cauliflower w Yoghurt

Saya kurang ngerti gimana, tapi makanan daerah Timur Tengah yang unik (tapi enak) dan saya pernah coba dari dulu adalah ini: Kembang kol goreng.

Al Nafoura - Fruit n Salad

Salad dan asinan… pada umumnya…

Al Nafoura - Kiskesh Ma Laban

Ini juga pas dimakan sama roti pita. Kiskesh Ma Laban ini adalah yoghurt ditambah tomat, bawang, biji gandum, mint dan timun. Sensasinya segar dan asam jika dibandingkan dengan Hummus.

Al Nafoura - Mohamara, Jebnah Ma Zaatar, Fried Cauliflower w Yoghurt, Fattoushe

Sesi salad ini… jadi pilih yang mana?

Saya merasa terbang ke langit mencicipi ini semua. Rasanya WAH banget! Ah, tapi ada yang lain juga lho!

Al Nafoura - Kharouf Lamb & Red Rice

Kharouf Lamb & Rice. Agak mirip dengan nasi biryani atau pilav dalam soal rasa. Ini infusi rasa kambingnya nikmat, ga berbau.

Al Nafoura - Kebab

Suka kebab? Shawarma roll ini perlu dicoba!

Al Nafoura - Kushari & Chicken w Frika

Kushari (kiri) adalah makanan khas Mesir. Dibuat dari nasi jenis long grain, kaldu, dan kacang lentil hitam. Gurihnya asik! Chicken with Frika (kanan) adalah makanan khas kawasan Levantine, termasuk Lebanon… dibuat dari gandum hijau yang dimasak, dan dimakan dengan ayam berbumbu ini. Kandungan seratnya sangat baik!

Al Nafoura - Kofta Bil Laban & Fessolta Areda Ma Tajan Laham

Kofta Bil Laban (kiri) adalah makanan khas Lebanon yang dibuat dari bola daging kambing cincang yang dimasak dengan yoghurt. Ini termasuk makanan yang rasanya paling nagih! Rasa yoghurt yang mild dan daging pas sekali di lidah saya! Fessolta Areda Ma Tajan Laham (kanan) oke saya tahu namanya panjang. Ini rasanya kayak sup tomat dengan kacang merah dan daging kambing. Unik!

Al Nafoura - Lamb Curry & Rice

Buat pecinta kari kambing? Di sini juga ada lho, rasanya WOW!

Al Nafoura - Lamb Tagine Ma Raisin

Lamb Tagine. Saya pernah bahas sebelumnya, ini adalah makanan dengan tradisi masak dalam kuali tagine khas Afrika. Kali ini daging kambing dimasak dengan kentang, dan beberapa sayuran lainnya.

Al Nafoura - Ma Akoulate Beyrouthy

Ma Akoulate Beyrouthy ini adalah menu paduan seafood yang ada di sini. Dimasak dengan susu.

Al Nafoura - Mangaf

Mangaf mirip dengan kari yang saya rasa dimasak juga dengan yoghurt karena rasanya. Dimakan dengan nikmat dengan nasi long grain.

Al Nafoura - Spicy Potato Tagine Ma Lemon & Olive

Spicy Potato Tagine Ma Lemon and Olive. Ini juga masakan yang dimasak (seharusnya ya) dengan tagine. Kentang berempah dengan zaitun hijau yang ueeenak!

Al Nafoura - Shish Tawouk & Shish Kebab

Shish Tawouk (kiri) adalah ayam dengan rempah dan yoghurt yang dipanggang. Shish Kebab (kanan) adalah versi kambingnya yang sangat legendaris itu. Keduanya rasanya sangat MANTAP!

Di sisi lain, ada dapur mini untuk memasak Markouk, roti renyah khas Lebanon dengan pilihan isi keju, daun thyme dan wijen, atau isi kambing. Mau yang mana? Coba semuanya!

Al Nafoura - Markuk Kitchen

Dapur Markouk. Kiri adalah alat memasak rotinya, tengah atas adalah setelah diisi dan digulung, lalu dipotong… hingga jadinya yang bawah. Kanan ada sausnya.

Al Nafoura - Markuk

Markouk yang sudah dipotong2.

Whew… sudah kalap? Oke… kita masuk makanan penutup…

Al Nafoura - Other Sweets

Di dekat pintu masuk ada pilihan Fruit cake (tengah atas), kurma (tengah bawah), aprikot kering (kanan), atau es buah (atas kanan).

Al Nafoura - Sweets

Atau Anda juga bisa mencipi cemilan khas Timur Tengah yang sangat2 enak ini!

Al Nafoura - Basima

Basima adalah kue dari tepung, kelapa, pasta wijen, kacang pistachio, dan madu. Mmmmmm…

Al Nafoura - Cream Pancake Cheese

Saya kurang tau ini apa. Itu kayak pancake lipat isi krim keju dengan taburan kacang pistachio. Saya belum nyoba (kekenyangan).

 Al Nafoura - Atayef Bil Jibna & Mocarona

Mocarona (bawah) ini adalah roti goreng dengan kayu manis bubuk, dan di glazed dengan simple syrup (air gula), teksturnya agak keras. Atayef Bil Jibna (atas) juga roti goreng khas Lebanon, diisi keju krim (hmmmmm…) dan diperciki air mawar. Enak parah!

Al Nafoura - Baklava

Saya udah membuat artikel yang ada makanan surgawi satu ini… BAKLAVA khas Turki! Kacang tanah, kacang pistachio, air gula, phylo pastry rasanya bikin nagih!

Al Nafoura - Om'ali

Puding roti legendaris khas Mesir yang konon namanya diambil dari permaisuri sultan yang membuat makanan ini terkenal… Om’ali. Isinya ada kacang, kismis, dan rasanya lembut manis agak kenyal. Pencuci mulut yang pas!

Oke… saya kekenyangan. Saya setelah ini nyomot buah2 seperti melon, semangka, sama markisa di meja buah. Oh iya, minuman? Saya memesan jus melon… sama minum ini…

Al Nafoura - Rosella (Karakade Juice)

Karakade Juice… minuman dari bunga rosella. Asam manis segar.

Saya… kekenyangan…

Al Nafoura - Meal 3

Mulai dari roti…

Al Nafoura - Meal 1

Daging dan kentang…

Al Nafoura - Meal 2

Nasi, daging kambing, daging ayam, dan frika…

Al Nafoura - Meal 4

Makanan penutup kering… ah, yang kiri itu namanya Sambousek Bil Tamur… makanan khas Arab isi kurma dan wijen.

Al Nafoura - Meal 5

Om’ali… dan Baklava…

Tarik napas… ini adalah review terbahagia saya bulan ini.

Tiba2 kalimat suci ini muncul di kepala saya…

“Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?” – Surat Ar Rahman

Saya bersyukur berkesempatan makan makanan ini… semoga yang membantu saya bisa ke sini, dan segenap cheh dan kru restoran ini diberi rezeki dan nikmat yang berlimpah dari Allah SWT. Aamiin…

AW’s Place Rating: √√√√ (4 dari 5, agak crowded dan gelap, mempersulit mobilisasi, tapi dari aspek seni dan musik khas Timur tengah oke lah ya)

AW’s Service Rating: √√√½ (3.5 dari 5, agak kurang responsif dan kurang ramah)

AW’s Food Rating: √√√√√ (5 dari 5, dahsyat!! Subhanallah Walhamdulillah!)

AL NAFOURA LEBANESE RESTAURANT – LE MERIDIEN JAKARTA (Class: 5 Stars)

Jl. Jenderal Sudirman Kav. 18-20, Jakarta. Ph: +62 21 2513131

Hotel Link: click

Buffet Price: Rp 315.000,00/pax

Buffet Time: 05:30 PM – 07:00/07:30 PM

Foursquare: Le Meridien/Al Nafoura

Notes: Pesan dari agak lama (H minus sekian) karena tempat ini cukup rame! Ah iya, pesan di dalam deh… saya kurang suka yang di luar. Agak panas dan jauh.

Acknowledgement: Terima kasih buat bung Baginda Jaya dan keluarga yang sudah membawa saya ke restoran satu ini hingga kenyang!

-AW-


Ketika Makanan Padang dan Jepang Bergabung – Suntiang, Jakarta

Kita mungkin tahu, makanan paling terkenal di dunia adalah masakan Cina, masakan Western (Amerika-Eropa secara umum), masakan Jepang, dan masakan Padang karena kebanyakan orang2 yang membawa makanan ini adalah pengelana banget (baik literal karena passion mereka, atau figuratif… ide2 mereka). Sekarang, kita persempit jadi makanan Jepang dan Padang. Makanan Jepang, siapa sih yang ga suka sushi? Makanan simpel dari ikan dengan nasi berbumbu dashi dan dimakan pake shoyu atau wasabi ini dari Indonesia sampai Amerika Serikat pun pasti banyak yang suka dan restorannya udah ada dari skala warung, seniman sushi (biasanya di Jepang), sampe skala berbintang Michelin 3. Makanan Padang? Siapapun yang pernah jadi mahasiswa pasti suka, apalagi mereka yang suka makanan berempah dan pedas. Menurut CNN Travel, Rendang dan Sushi termasuk makanan terbaik di dunia. Dulu Rendang masuk peringkat pertama (sekarang 11) dan Sushi sekarang peringkat 4 (Sumber: CNN Travel 21 Juli 2011).

Terus… jika kita menggabungkan masakan Padang dan Jepang gimana jadinya? Hah? Bisa ya??

Tentu bisa…

Suntiang

Suntiang, cabang Grand Indonesia, Jakarta.

Di Jakarta, ada restoran yang saat ini punya 2 cabang, yaitu di Pondok Indah Mall 2 dan Grand Indonesia yang menawarkan konsep masakan Padang yang dikemas sebagai masakan Jepang, Suntiang namanya.

Kemarin (14 Juli 2014), saya dan Dwiki memutuskan buat mampir untuk buka puasa di Suntiang cabang Grand Indonesia West Mall. Mengetahui keunikan konsep mereka, kami memesan beberapa makanan untuk kami coba.

Pesanan makanan berat saya adalah Gulai Ramen.

S - Gulai Ramen

Gulai Ramen… tanpa telur.

Gulai Ramen ini menarik sekali. Pakai mie ramen, kuah gulai tapi punya a bit hint of dashi, rumput laut (wakame), dan beberapa irisan chicken katsu, wortel, dan lobak. Adanya kuah gulai bertemu dengan rumput laut ini memberikan sensasi yang tiada bandingnya. Kuat seperti masakan Padang, tapi ga tabrakan dengan lembut/mild nya makanan Jepang. Rasanya luar biasa!

Kemudian Dwiki memesan seporsi Gyoza.

S - Gyoza Duo Raso

Gyoza Duo Raso.

Gyoza ini punya 2 rasa dan 3 saus dalam 1 porsi. Gyoza pertama rasa ayam balado, dan lainnya rasa rendang. Sausnya, ada kuah gulai, mayonnaise, dan kuah rendang. Gyoza di Suntiang ini dimasak dengan cara deep frying, bukan pemasakan gyoza pada umumnya yang dengan minyak dan air, tapi gak masalah sih. Gyoza rendang rasanya kayak samosa India. Secara personal, saya jatuh cinta sama gyoza yang isinya ayam balado, apalagi setelah dicelup 3 saus itu. Dahsyat!

Untuk sushi Padang, kami memesan 3 macam:

S - Rendang Roll

Rendang Roll.

Rendang Roll ini nampaknya adalah signature dish sushi fusion di restoran ini. Kombinasi alam raya dunia kuliner, hibrida 2 masakan terenak dunia ini, rasanya ENAK BANGET! Rendang yang kering (moist, bukan sekering dendeng, tapi ga sebasah rendang kuah) dengan timun, dan selada. Menariknya, nasi di sini adalah nasi sushi yang pulen dengan infusi dashi kombu seperti sushi pada umumnya. Rasanya? Sangat selaras dan mampu memanjakan lidah!

S - Sambal Chicken Teriyaki Roll

Sambal Chicken Teriyaki Roll.

Sambal Chicken Teriyaki Roll, isinya ada chicken teriyaki, timun, dengan sambal balado merah dan hijau diletakkan di atas roll. Sambalnya asam pedas, tapi aman buat mereka yang ga biasa makan pedes. Mungkin dipake buat menyeimbangkan rasa ayamnya. Tapi, rasanya joss banget! Manisnya ayam teriyaki, renyahnya timun, dan rasa unik sambel bisa bersatu dan berdansa di lidah.

S - Lidah Balado Roll

Lidah Balado Roll.

Lidah Balado Roll. Lidah sapi, sambal balado. Rasanya nendang, tapi sejujurnya perlu membuat rasa lidahnya lebih kena lagi. Tapi dasarnya, makanan satu ini juga enak!

Menu masakan kreatif atas masakan anak bangsa saat ini mungkin menunjukkan betapa kreatifnya bangsa kita, dan jadi cara memperkenalkan dengan pelan2 kepada generasi muda betapa gak kalahnya kita sama masakan2 luar negeri. Tentu, karena makanan kita pun punya predikat terenak di luar sana. Sayang, belum semuanya tau. Mungkin pelan2…

—-

AW’s Overall Food Rating: √√√√√ (5 dari 5)

Harga (belum termasuk pajak 15%):

Gulai Ramen: Rp 58.000,00

Gyoza Duo Raso: Rp 39.000,00

Rendang Roll: Rp 33.000,00

Sambal Chicken Teriyaki Roll: Rp 33.000,00

Lidah Balado Roll: Rp 33.000,00

SUNTIANG

Grand Indonesia West Mall 5th Floor. Foursquare: klik

Pondok Indah Mall 2 3rd Floor Block 36. Foursquare: klik

-AW-


Sushi Miya8i, Depok

Saya adalah penggemar sushi. Saya suka sekali mengeksplor makanan Jepang satu ini dari satu tempat ke tempat lain. Mulai dari tipe original hingga sajian fusion hasil kreasi para chef yang ada di restoran.

Siang ini saya berburu bahan review untuk majalah. Iseng, saya pergi ke Depok dengan kereta Commuter Line dan turun di Stasiun Pondok Cina. Melangkah ke luar stasiun dan berjalan sesaat, tibalah saya di jalan raya kota Depok. Ramai, dan banyak makanan di pinggir jalan. Saya yakin (dengan sok taunya, tempat ini adalah area hang out anak2 Universitas Indonesia yang kuliah. Bagaimana tidak berpikir demikian, sebagai anak kosan selama 4 tahun di Bandung dan ke Yogya, saya sudah punya insting untuk mengendus seperti apa daerah kosan dan area tempat nongkrong mahasiswa *tsaah!*.

Gak jauh dari jalan keluar saya tadi, saya menapakkan kaki saya di Sushi Miya8i. Cukup terkenal dari mulut ke mulut, dan… namanya… ajaib. Kenapa namanya Miya8i yah? Otak bengkok saya bilang ini kayaknya ada hubungannya sama Maria Ozawa, wait… no! Jika iya, mungkin harapannya orang yang makan bisa addicted ke tempat ini (para pembaca yang baik, saya sebut aja yah… Maria Ozawa itu bintang film porno Jepang dengan alias Miyabi, oke? Jangan dieksplor!). Tunggu2… ya udah, mungkin ini adalah sebuah nama inovatif buatan sang pembuat restoran. Oke2, stop… saya ga mau membahasnya lebih lanjut dan saya gak mau dituntut gara2 membahas itu!

Masuk ke tempat ini, saya disambut mas2. Dia menawarkan menu makanan dan dengan gaya sok profesional, saya menanyakan menu andalan tempat ini. Pada akhirnya, saya memesan 2 sushi, eh nambah 1 lagi jadi 3, dan 1 minuman. Saya duduk, memperhatikan tempat ini secara seksama, menikmati suasana siang, dan wah… saya suka tempat ini. Saya bisa santai di sini. Di bawah bangku ada colokan, seolah mengundang saya untuk bisa duduk lebih lama dan ber-laptop ria. Cuma saya siang ini cuma mau kunjungan iseng aja, ga lama2. Jadi saya cuma duduk, nyantai, siang ini saya agak cranky gara2 saya lapar (ceritanya lagi ikut diet OCD), dan membalas LINE sang pacar nan jauh di sana. Belum lama, makanannya dateng! Wah, cepet! Paling saya hitung cuma sekitar 10 menit.

Pesanan saya yang pertama, Seulawah Roll. Sushi ini disajikan berbentuk gunung, piramida atau menara… setelah saya cek di internet, ternyata Seulawah adalah nama gunung di Aceh, jadi mungkin itu konsepnya ya. Sushi maki (roll) isi timun, wortel, dan ikan tuna panggang. Disusun, diberi remah tepung, mayo, shoyu manis, dan telur ikan terbang (tobikko). Saya ambil dan saya cicipi, rasanya enak! Ikannya kerasa, digigit kena remah tepungnya jadi kerasa ‘kres’ gitu, mayo-shoyu nya memberi cita rasa asam-manis yang pas.

Sushi Miya8i - Seulawah Roll

Seulawah Roll.

Bersamaan dengan itu keluar ke meja saya, minuman saya datang. Blue Virgin Mojito. Mojito biasanya adalah sirup yang dipakai buat minuman cocktail ataupun mocktail. Istilah virgin di sini… hmmm… bedasarkan apa yang pernah saya ketahui, menunjukkan bahwa ini adalah minuman tanpa alkohol (referensi ke Cuba Libre dan Virgin Cuba Libre, Cuba Libre adalah kola dengan lemon ditambah rum, sementara Virgin Cuba Libre tanpa rum). Mocktail, bisa dibilang begitu. Rasa minuman ini segar, rasa lime nya kerasa, dan menjadi teman makan saya yang pas siang ini. Sluurpp…

Sushi Miya8i - Blue Virgin Mojito

Blue Virgin Mojito.

Makanan kedua, saya pesan karena unik. Sushi pizza. Biasanya restoran2 sushi menyajikannya nyeleneh dengan nasinya dibentuk bulat, diberi ikan, dan mayo atau keju di atasnya lalu di flambe atau di-torch dengan api. Angry Pizza Sushi, bentuknya gak kayak gitu. Kotak2, isi ikan salmon, di atasnya ada keju dengan mayo, dan tobikko. Rasanya enak. Pas gitu rasa salmon dan keju (ya saya tau salmon itu ikan yang termasuk fleksibel dalam penyajian, dan ini rasanya klop). Kejunya gak ganggu, dan bisa nyambung sama ikan dan mayo. Saran saya buat restoran ini cuma satu, nasinya perlu dipertebal karena susah disumpit dan gampang pecah kalau salah jepit. Sisanya udah oke. Menu ini ga terlalu kerasa seperti pizza, mungkin nama ‘pizza’ di sini muncul karena keju di atas daging (ikan di sini).

Sushi Miya8i - Angry Pizza Sushi

Angry Pizza Sushi.

Saya pun tergoda memesan menu ketiga, Ori Baked California Roll. Tertegun melihat deskripsi menu, sushi isi timun dan di atasnya ada mayo dan kerang scallop. Scallop… ya scallop. Kerang ini cukup bisa dibilang makanan berkelas (walau tidak setinggi kerang abalon). Penasaran, saya pun memesannya. Pas tiba di meja, saya kaget. Kok di atas sushi nya yang ada malah crab stick?

Sushi Miya8i - Ori Baked California Roll

Ori Baked California Roll.

Penasaran, saya pun memakannya. Jujur, saya mencari2 di mana scallop nya. Soalnya sejauh saya mengeruk dengan sumput, cuma ada potongan crab stick. Suatu ketika, tiba2 ada perlawanan di gigi saya, sesuatu yang beda tingkat kekenyalannya. Inikah scallopnya? Ini masih jadi misteri sampai saya menulis ini. Kalau iya, baiklah… saran saya, mending scallop nya dibuat lebih appealing ketimbang crab stick nya. Kalau ga ada scallop, kalian telah menipu saya.

Sebelum pulang, saya iseng nanya sama mas2nya soal Seulawah Roll, kenapa namanya gitu? Sedihnya si mas ga bisa jawab. Buat saya, ini esensial lho biar si mas ini bukan chef nya. Seorang waiter/tress yang baik harus tau filosofi menu dan apa kelebihan menu2nya. Walaupun itu adalah restoran berupa warung sekalipun. Si mas ini bilang itu nama buatan chef nya di Kemayoran sana. Oke deh, saya mengangguk aja.

But, so far so good. Mayo untuk sushi di tempat ini rasanya khas. Bisa berpadu dengan sushi nya dang gak terlalu membuat mual. Saya suka tempat ini dan saya tertarik ke sini lagi kapan2 bareng temen2 saya buat hang out.

Oke… jadi…

Harga:

Angry Pizza Sushi – Rp 29.000,00

Blue Virgin Mojito – Rp 25.000,00

Ori Baked California Roll – Rp 31.000,00

Seulawah Roll – Rp 33.000,00

Subtotal: Rp 118.000,00 –> + 15% service tax + PPn

Total: Rp 135.290.00

Beuh… lumayan juga harganya.

AW Rating: √√√√ (4 dari 5, enak, originalitas nya ada, cuma harga beberapa menu masih intimidating buat saya dan saya masih penasaran sama scallop di makanan tadi… plus, maaf… mas tadi ga bisa jawab makna nama di balik Seulawah Roll nya)

SUSHI MIYA8I

Ruko Margonda Raya no. 417. RT 001/RW 008. Blok 5-6. Beji, Pondok Cina – Depok. Ph: +6221 7721 4559.

Jam buka: 11:00 am – 11:00 pm

Jangkauan Harga (belum dengan pajak):

Makanan: Rp 9.000,00 – Rp 115.000,00 (yang 115rb ini adalah paket shabu-shabu, sisanya di bawah 70rb)

Minuman: Rp 10.000,00 – Rp 25.000,00

Tambahan: Perlu dicoba nih kalo malem ke sana! Haha…

-AW-


Compare It: Truffle Fries in Jakarta

Kali ini saya akan membandingkan makanan yang sama dari 3 tempat yang berbeda. Menunya ada truffle fries. Oke, saya pertama-tama akan menjelaskan terlebih dahulu apa sih makanan ini. Seperti yang mungkin kita tahu, atau saya pernah jelaskan, atau… eh? Belum ya? Saya jelaskan deh. Di dunia ini ada sebuah jamur yang bisa dibilang merupakan harta karun dapur makanan tingkat tinggi dan dicari2 para chef. Jamur ini hanya bisa dipanen di beberapa tempat di dunia, di musim tertentu, merupakan jamur tipe mikoriza yang tumbuh di akar pohon yang hidup di negara empat musim, dan kemudian untuk memanennya, diperlukan babi atau anjing pelacak yang bisa mengendus baunya. Let’s put this story to the extreme, shall we? Bentuknya biasa, mungkin bisa dibilang jelek, kecuali kalau dibelah jamur ini punya alur2 unik dan kalau dari luar bentuknya seperti batu. Harga? Sangat tinggi. Gilanya, bahkan di Italia atau Perancis, kadang ada agen2 bak mafia yang datang ke pasar untuk membeli jamur ini dengan ganti harga yang sangat selangit!

Jamur truffle (Tuber sp), inilah sang permata dapur itu. Truffle putih (Tuber magnatum) asal Piedmont, Italia, per kilogram nya sempat laku 33 ribu euro! Beberapa tahun lalu, saya pernah melihat sebuah menu di hotel, “Baked Macaroni with Cheese and Shaved White Truffle”. Kita yang awam tau lah, makaroni keju panggang harganya ya paling Rp 20rb paling mahal. Kecuali dipakai keju seperti gouda, camembert, emmenthal, atau semacamnya, oke… kita naikkan menjadi Rp 50rb untuk ukuran 1 piring (beda cerita lah kalo ukurannya loyang). Berapa harga makaroni keju panggang dengan jamur itu? Silakan tarik napas… Rp 999rb. Oke, Anda bisa bilang ‘wow!’ sekarang. Ada jamur truffle kedua yang sama terkenalnya, jamur truffle hitam (Tuber melanosporum) asal Perigord, Perancis.  Per kilogramnya bisa laku 3rb euro. Harga yang masih sangat tinggi! Selain itu ada jamur truffle musim gugur (Tuber aestivum) dan masih banyak lagi dengan harga yang menurun dari yang saya sebutkan pertama. Oke, tapi saya akan memperkenalkan secara detail 2 jamur ini saja karena ada hubungannya dengan topik.

Terbesit di pikiran kita kah, bagaimana caranya menikmati jamur ini dengan biaya serendah mungkin? Tentu, saya sudah bertanya kepada beberapa chef, kalau kita menyajikannya dengan parutan… nope, jangan harap masih bisa di bawah Rp 100rb.

Lalu apa? Kita akan memanfaatkan properti unik jamur itu, rasa dan aromanya yang kuat. Anda tentu bertanya kepada saya, bagaimana sih rasa jamur ini? Aroma seperti keju, agak kayak kacang dan sedikit menyengat (truffle hitam), wangi campuran keju dan bawang putih (truffle putih). “Wah, hoki banget lo nyoba jamur ini!” Jangan mikir macem2! Saya paling jauh adalah pernah mencoba yang bentuknya berupa pasta dan sudah diawetkan. Thanks to Spizza For Friends, Singapura (cek sini kalo penasaran), dan Chef Ray Janson yang membiarkan saya mengendus truffle putih kalengan miliknya. Sekarang, apa maksud properti jamur ini yang akan dimanfaatkan tadi? Truffle punya aroma dan rasa yang kuat. Saking kuatnya, penggunaannya sedikit saja sudah berpengaruh. Ya, Tuhan memang Maha Adil. Bahkan, jika kita memasukkan 1 buah jamur ini ke dalam botol minyak zaitun, maka… voila! Anda mendapatkan ‘Truffle Oil’! Minyak dengan rasa dan aroma jamur ini! Kedengaran mudah ya? Tapi ga segampang itu sih. Minyak truffle ini memiliki atribut aroma dan rasa truffle yang bisa Anda dapatkan dengan harga maksimum Rp 100rb untuk botol langsing ukuran tinggi sekitar 20 cm. Harga bisa berubah setelah saya mengetik ini. Dengan hanya 1 sendok teh, Anda bisa menginfusi cita rasa truffle ke makanan Anda.

Kembali ke topik, akhirnya saya menemukan cara mudah untuk menyantap makanan dengan truffle: Membeli truffle fries. Apa itu? Kentang goreng (ya, kita tau sebagai French fries atau shoestring fries) yang dituang sedikit minyak truffle setelah ditiriskan dari penggorengan. Di perjalanan saya, penyajian yang paling umum adalah ditaburi keju Parmesan. Ntah lah, apa hubungannya? Atau sekedar menambah rasa gurih? Saya kurang tau.

Di artikel ini, saya akan membandingkan 3 menu truffle fries dari 3 tempat.

  1. SLAM Bar & Lounge, Mercure Jakarta Simatupang Hotel 19th Floor. Jl. R.A Kartini No. 18A, Lebak Bulus – Jakarta Selatan.
  2. Opus Cafe cabang Plaza Indonesia 1st Floor.
  3. Yo’ Panino. Plaza Indonesia 4th Floor.

Penjelasan: Saya akan membandingkan ini dengan tujuan referensi untuk pembaca agar mencoba, dan usaha untuk improvisasi untuk para penjual jika membaca.

Truffle fries di SLAM, secara ukuran sangat memuaskan. Ketebalan sekitar 1 cm, warna keemasan, dengan rasa di dalamnya yang masih empuk merupakan tanda kentang goreng yang saya sukai. Disajikannya dengan mayones polos. Harga, paling mahal dari ketiga tempat yang akan saya sebut: Rp 90.000,00 belum dengan pajak. Masalah di sini adalah rasa truffle nya yang tidak ada sama sekali pas saya memesannya waktu itu! Waktu itu saya datang untuk meliput SLAM bersama atasan saya di redaksi majalah. Kata beliau? Itu cuma kentang biasa dan saya sempat ditanya kenapa saya memesan ini untuk diliput. Saat kami memesan, kondisi di restoran bawah bar lagi rush karena pesanan banyak. Tapi, harusnya restoran di hotel dengan chef yang punya standar tidak boleh menurunkan kualitas makanan hanya karena lagi ramai. Saran saya, bukannya bagaimana… tambahkan lagi deh minyak truffle nya. Saya yakin pembaca kalau melihat proporsi truffle fries di sini di gambar bawah pasti tau bahwa 1 sendok teh akan susah menutupi semua kentang ini. Saya ingatkan lagi, kentang gorengnya sendiri sudah enak lho! Score: 65.

SLAM Bar - Truffle Fries

SLAM Bar & Lounge’s Truffle Fries.

Truffle Shoestring Fries di Opus Cafe Plaza Indonesia. Saya sempat 2 kali ke sini untuk menyantap ini sebagai kudapan. Harga: Rp 38.000,00 belum termasuk pajak. Diberi taburan Parmesan dan sedikit parsley membuat rasanya bertambah. Tapi permasalahannya bukan di situ. Kentangnya menurut saya terlalu garing, isinya hanya sedikit terasa dan berminyak. Ntah, ini digorengnya terlalu lama atau bagaimana. Saya yang kurang toleran makan makanan berminyak biasanya tidak sanggup menghabiskannya sendiri (biasanya saya mual kalau makan makanan berminyak terlalu banyak). Poin plusnya adalah cita rasa minyak truffle putih nya yang terasa lidah dan terendus hidung saya serta proporsi cakupan potongan kentang dan minyak yang selaras. Saran saya, sebaiknya kurangi waktu penggorengan atau pilih kentang yang lebih tebal agar bagian dalam kentang lebih empuk dan bisa menyerap minyak truffle setelah ditiriskan. Score: 80.

Opus - Truffle Shoestring Fries

Opus Cafe’s Truffle Shoestring Fries.

Truffle Fries Yo’ Panino. Saya memesannya sembari memesan sandwich mereka sebagai menu paket. Dari kedua yang saya sebutkan sebelumnya, ini yang harganya paling terjangkau: Rp 30.000,00 walau belum dengan pajak. Ukuran, standar kentang goreng. Ga terlalu tebal, ga terlalu tipis. Kalau jumlah, mungkin juga ga sebanyak dua yang saya sebutkan sebelumnya walau beda sedikit sama yang di Opus. Disajikan dengan taburan Parmesan. Yang saya suka adalah tingkat kematangan pas, rasa garing di luar dan empuk di dalam nya pas. Proporsi penambahan minyak truffle putih nya pas pula! Saya bahkan bisa menghirup aromanya setelah kentangnya abis dan rasanya masih ada di dasar wadahnya. Generous, if I can say it. Score: 95.

Yo Panino - Truffle Fries

Yo’ Panino’s Truffle Fries.

Jadi… pemenang The Best Truffle Fries yang saya anggap memiliki rasa dan konsitensi kentang yang pas, rasa truffle yang pas, dan harga yang terjangkau adalah… dari restoran Yo’ Panino! Congrats!

Lain kali saya akan mengeksplor lagi jika ada di tempat lain dan mungkin pembaca tahu, tulis aja di kolom komentar!

Saya pagi2 udah ngiler sama gambar truffle fries di Sentosa, Singapura ini. Bahkan bukan minyak lagi, truffle nya ada! Truffle hitam! Buat kalian, khususnya kamu (ya… kamu,Tus… kamu kan suka ke Sentosa kan ya?), kalo lagi iseng ke sini… kasih tau ya rasanya kayak gimana… *sluurp* *ngiler*

TBC-Truffle-Fries

Tanjong Beach Club’s Black Truffle Fries – SGD 14 (Sumber gambar: The Lady Iron Chef).

Semoga kalo beruntung saya bisa ke sana dan nyoba sendiri. Terus… yah, saya berharap ke depannya bisa beruntung dan mencicipi langsung jamur itu, bukan yang awetan atau minyaknya. Aamiin deh…

-AW-


Chef Ronald Prasanto: Ketika Bermain Dengan Makanan Memiliki Nilai Seni Tersendiri

Di waktu kecil, siapa yang tidak ingat atas kata ibu kita, “Jangan main2 sama makanan! Ayo segera dimakan!!” Tentu kita mengerti kata2 ini karena makanan merupakan berkah dari Yang Maha Kuasa agar kita bisa sehat dan bertahan hidup. Lalu, bagaimana kalau ternyata sekarang “bermain2 dengan makanan” menjadi sorotan (yang lain arahnya dengan kata orang tua kita pastinya) memiliki nilai seni tersendiri?

Gastronomi molekuler atau molecular gastronomy. Proses pembuatan masakan dengan menggunakan hukum kimia dan fisika makanan akan membawa cara memasak menjadi futuristik! Pernahkah Anda menyantap saus berbentuk bola, sup berbentuk mi, saus berbentuk busa atau bubuk? Pasti ini akan menjadi sesuatu yang berbeda! Di dunia saat ini, masih sangat sedikit para ahli masak yang memahami metode ini. Beberapa di antaranya adalah Ferran Adria dan Heston Blumenthal. Di Indonesia? Masih dalam hitungan jari.

Ronald Prasanto

Chef Ronald Prasanto.

Ronald Prasanto, seorang pria muda lulusan Trisakti jurusan Hukum ini mengaku tertarik setelah menyelami dunia kuliner satu ini! Saat ini ia pun termasuk dari beberapa chef yang menggeluti gastronomi molekuler di Indonesia. Saat dikunjungi ke rumahnya, ia terlihat cukup santai jika ditanya mau masak apa, dan membawa saya ke lab miliknya. Jujur, saya sendiri melongo begitu ia membuka pintu “garasi” miliknya yang ternyata bukan garasi. Lab makanan. Saya pun tertegun. Saya pikir saya sedang ada di lab rahasianya Dexter.

Chef Ronald pun menunjukkan peralatan2 miliknya. Mulai dari mixer sederhana, hingga tabung nitrogen cair! Saya tambah melotot. Dirinya pun mulai menunjukkan karyanya.

Pertama, ia mengeluarkan sesuatu yang sudah ia siapkan dari kulkas, tenang pembaca, ini bukan monster atau sejenisnya. Sari kurma beku, dengan potongan keju kecil di dalamnya dan berada di dalam cetakan es. Oke, menarik. Menariknya lagi ia telah menambahkannya dengan kalsium laktat. Saya pun makin penasaran. Lalu ia menyiapkan larutan yang ia sebut sebagai alginat di gelas ukur kimia. Hmmm… saya merasa kembali ke lab di waktu saya kuliah. Chef Ronald pun mencemplungkan sari kurma beku itu ke dalam alginat untuk 1-2 menit, sambil di sisi lain ia menyiapkan air hangat di atas kompor. Tak lama kemudian, ia mengambil kurma beku itu dan memasukkannya ke dalam air hangat. Ajaib, tidak meleleh! Ternyata alginat membentuk lapisan agar di luar es. Membentuk produk agar alginat dengan bagian cair di dalamnya yang disebut “ravioli” dalam istilah gastronomi molekuler.

Date Ravioli - 2

Date Ravioli - 1

Boiling Date Ravioli

Yang menarik adalah cara menyantapnya. Sajian 1, ia menaruh ravioli kurma ini di dalam gelas kecil, lalu ia menuang sedikit susu. Cara menyantapnya adalah menyeruput susu sedikit2, lalu memakan raviolinya sambil dipecahkan di dalam mulut. Rasa yang beda adalah ketika sari kurma ini bercampur. Rasa gurih keju, manis kurma, bertemu dengan susu. Date & Cheese Ravioli w/ Milk.

Date Ravioli w Milk

Masih belum puas, ia membuat lapisan karamel dengan torch dan menyiapkan pistol asap.

Caramel Sheet Flambe

Chef Ronald meletakkan ravioli di atas lapisan karamel dan mengasapnya dengan asap kayu hickory. Saya mangap melihatnya. Ini apa lagi?

Date Ravioli w Caramel Sheet

Rasanya manis, apalagi dengan karamel. Lalu ada sedikit rasa asapnya terasa di bagian ravioli. Smoked Date & Cheese Ravioli w/ Caramel Sheet.

Selanjutnya ia membuat karamel dengan cara memanaskan gula, mentega, dan susu di atas panci. Lalu ia mencampurkannya dengan maltodextrin dan memblendernya. Ketika saya bertanya, maltodextrin adalah bubuk yang bisa memecah lapisan lemak, sehingga bisa membuat bubuk. Terciptalah bubuk karamel yang akan jadi setelah di-dehidrasikan.

Caramel Powder

Kemudian ia menyiapkan senjata pamungkasnya: Nitrogen cair. Oke, ini adalah sesuatu yang terakhir saya lihat di lab. Sekarang di dapur. Kemudian ia mengambil campuran susu dan krim (bahan es krim), bubuk coklat, kue coklat mint, dan biskuit. Ia menuangkan bahan es krim ke mixer, lalu ia menuangkan nitrogen cair.

Nitro

Saya mendadak ingat Star Wars Episode V. Adegan Han Solo dibekukan di Bespin. Saya harap saya ga jadi korban. Di sela “masak” es krim ini, Chef Ronald mengambil 1 keping kue, dan menyemplungkannya ke nitrogen cair, lalu memberikannya ke saya. Hasilnya?

Effect of Nitro Cookie

Ini bukan rokok ya…

Agak lengket di lidah, tapi untungnya lidah saya ternyata aman2 aja. Hehehe… Gak lama kemudian, es krimnya pun jadi!

Nitro Choco Ice Cream

Es Krim Coklat Nitro!

Rasanya enak! Lembut… ga terlalu padat seperti es krim biasanya, dan pastinya… wah!

Hebatnya, Chef Ronald menyebutkan bahwa ia akan segera mendirikan Ron’s Laboratory yang September 2013 ini akan buka di West Mall Grand Indonesia, Jakarta. Di sana ia menyebutkan bahwa Anda bisa mencicipi es krim yang dibuat dengan nitrogen cair dengan rasa2 yang beda… rasa tolak angin, rasa permen susu, dan lain2. Penasaran? Tunggu aja!

Yang saya kagum dari Chef Ronald adalah ia memilih untuk tidak merahasiakan metode2 miliknya, ia malah berniat untuk mengajarkannya…

“Ngapain kita rahasiain? Ilmu itu harus disebar. Tapi soal keunikan karya, itu kita yang pegang!”

Kemudian yang saya juga kagum adalah Chef Ronald orangnya ga kaku. Ia menyebutkan bahwa kita harus berani iseng agar kita bisa membuat sesuatu yang beda!

Bagaimana dengan Anda? Tertarik mencoba? Atau tertarik dengan gastronomi molekular ini?

-AW-


Kado, Jakarta Pusat

Sebuah restoran bertema “Authentic Kyoto” yang berlokasi di lantai LG dari Intercontinental Hotel. Waktu kami datang, kami sempat bingung mencarinya. Tapi setelah beberapa saat, kami sadar bahwa ternyata seharusnya dari eskalator turun dari lobby hotel, harusnya kami menengok ke kanan (sori… fail… kami nyari tempat cuma bedasarkan nanya2, kami ga liat adanya tanda).

   Kado (2)

Pintu masuk.

Kado (1)Tempat makan.

Masuk dari depan, restoran ini lokasinya cukup obscured, kontras dengan restoran di sekitarnya yang menjajakan makanannya di depan atau melakukan manuver display makanan dan menu yang interaktif. Pintu depan Kado yang menyambut kami adalah 2 bilah tirai kain khas Jepang yang berwarna hitam. Masuk ke dalam, kami melihat kentalnya implementasi nilai estetika Jepang di tempat ini. Yellow lighting ambience, bar, area tempat makan utama yang tenang dengan furnitur kayu. Aji bilang ke saya, tempat ini bener2 Kyoto (dia pernah ke Jepang). Impresi saya sendiri pun sepakat, suasana kedai Jepang yang minimalis. Cuma kagetnya, ternyata di posisi kami duduk, orang2 bebas merokok. Apakah sebenarnya ada ruang bebas merokoknya? Kami lupa menanyakannya. Tapi begitu masuk, kami langsung diarahkan ke tempat itu.

Dwiki: Kado itu ambiencenya minimalis bgt dan authentic, which is good, cuma ga disarankan buat org claustrophobia karena sangat tertutup.

Aji: Kado ambience ny enak, bener2 rasa Jepang. Cuma sayang aja ga dikasih tau ada daerah smoking ato non-smoking. Yang ngerokok persis di bawah ventilasi AC itu ganggu banget. Lain dari itu ga masalah, cuma mungkin orang yang ga suka tempat tertutup. Soalnya resto terkesan “nyelip”

Soal makanan, kami cukup surprised. Kami berada di hotel, kami sebelumnya mengira harganya bakal cukup untuk menguras uang mingguan kami. Ternyata harganya di luar dugaan kami, CUKUP MURAH! Melihat ke menu, restoran ini memiliki signature Kushiyaki dan Kamameshi. Kushiyaki memiliki arti yang mirip dengan sate, kushi (串) artinya daging tusuk, yaki (焼) artinya panggang. Restoran ini menyediakan berbagai macam kombinasi daging dan sayur tambahan (misal daun bawang, bawang, dll) untuk ditusuk dan dipanggang. Kamameshi (釜飯) artinya adalah nasi tanak/kettle rice. Penyajian masakan ini adalah dengan panci penanaknya; isi nasi dan topped dengan lauk pilihan kita. Yang kami keluhkan di sini cuma 1, tidak terpisahnya makanan halal dan non-halal. Cukup banyak menu makanan dengan daging babi di sini. Pada akhirnya, kami memilih menu yang tidak melibatkan panggangan dan gorengan. Tindakan preventif aja sih.

Pesanan kami hari ini: Dwiki memesan Rice Ball (onigiri) isi daging ikan salmon dengan pickled radish, kemudian Kokumaro Pudding yang merupakan pudding custard caramel, dengan tambahan salad buah dan wafer coklat. Aji memesan Tori Ramen set, yang isinya sendiri adalah ramen, salad isi selada dengan wafuu dressing, Chawan Mushi, custard telur yang ditim, dan penutup berupa pudding kacang merah dengan buah. Saya sendiri memesan Kamameshi dengan isi ikan salmon, dan Macha Ice Cream, es krim teh hijau. Minuman kami sederhana, kami cuma memesan teh hijau (ocha). Kami ingin preserve mood kami dengan meminum minuman autentik Jepang satu itu. Luckily, ocha-nya gratis dan bisa diisi ulang/refillable.

Onigiri Salmon w: Daikon

Rice Ball (Onigiri) & Acar Lobak

Chawan Mushi Tori Ramen (1)Tori Ramen (2)Wafuu Salad

(berurutan) Chawan Mushi (sepaket sama Tori Ramen), Tori Ramen, Tori Ramen (ayamnya disumpit), Wafuu Salad (sepaket sama Tori Ramen).

Soal rasa, saya benar-benar kagum dengan originalitas rasa khas Jepang di restoran ini. Rasa masakan Jepang itu alami. Berbeda dengan masakan negara kita yang kaya dengan rempah dan punya rasa yang beragam. Makanan Jepang itu simpel dan rustic. Bermain rasa langsung dengan bahannya. Rice Ball yang Dwiki makan misalnya, nasi kepal yang simpel, dengan isi ikan salmon dengan rasa yang gurih, agak dry, tapi dengan rasa salmon yang enak. Tori Ramen yang Aji pesan tergolong shio ramen. Shio (塩) dalam bahasa Jepang artinya garam. Dibanding jenis ramen yang lain, jenis ini dimasak dengan jumlah garam yang lebih banyak. Tori Ramen yang kami pesan memiliki aroma minyak wijen dan bawang putih di kaldunya sebagai tambahan. Tori sendiri artinya burung, dalam generalisasi, tori artinya ayam. Percaya dengan saya, saat Anda memesan yakitori (焼き鳥) maka dagingnya pasti daging ayam dan bukan burung dara. Rasanya enak walau mie nya agak lunak, dan jenis mie yang dipake pun berbeda, yaitu jenis mie ramen diameter kecil. Chawan Mushi nya enak, rasanya segar, dengan infusi rasa dari jamur shimeji dan rebung di atasnya.

Aji: Dari tori ramen set, dengan harga 60 ribu-an, udah dapet chawan mushi, salad saus wafuu, dan pudding coklat-kacang merah + buah itu wow. Bener2 ngenyangin, apalagi rasanya cukup otentik. Sedikit ngerasa lucu dengan tekstur ramen yg lebih lunak dari kebanyakan resto, selain kuah yg light, tapi jadi bervolume dengan dikasih minyak wijen + bawang goreng. Salad wafuu*, mungkin agak nanggung. Chawan mushi nya mantap, combo buah dan pudding ny sah buat penutup.

Menunggu paling lama, akhirnya Kamameshi pesanan saya datang. Pertama pesanan itu datang, saya amazed. Nilai seni dari penanaknya, centong nasinya, dan salmonnya. Salmonnya diiris tipis dan dikukus, kemudian ada telor di atas nasinya. Kenapa ada centong nasi? Jelas jawabannya, untuk mengaduk sebelum dimakan. Rasanya? Mild dan original. Tidak ada rasa asin di sini, hanya rasa ikan salmon dengan kaldunya yang merembes ke nasi, rasa gurih, dan sedikit tambahan rasa telor ayam yang diorak-arik.

Sake Kamameshi (1) Sake Kamameshi (2) Sake Kamameshi (3)

(berurutan) Sake Kamameshi (dalam wajan), setelah dibuka, dan setelah diaduk.

Makanan penutup kami bisa dibilang remarkable. Macha Ice Cream nya enak, pudding milik Dwiki dan Aji juga rasanya ngga macem2.

Kokumaro Pudding Macha Ice Cream (Kado)

Kokumaro Pudding & Macha Ice Cream

Untuk saya, saya cukup puas dengan kunjungan kami kali ini. In the end, it’s nice to know this place and to let us feel the ambience of authentic Japanese for our lunch. Despite of the minimality of our food range of order due to ingredients of the food, overall, we enjoyed our meal.

Harga Pesanan Kami:

Sake** Kamameshi ……   Rp 70.000,00

Rice Ball………………   Rp 17.000,00

Tori Ramen set………..   Rp 54.000.00

Kokumaro Pudding……  Rp 30.000,00

Macha Ice Cream ……..  Rp 30.000,00

***

Total (plus pajak ≈ 21%) Rp 243.000,00

*Wafuu: Istilah yang artinya a la jepang. Salad wafuu, salad dengan sentuhan Jepang.

**Sake (サケ) = ikan salmon, bukan sake (酒) = minuman alkohol khas Jepang yang dibuat dari beras yang difermentasikan.

***Ocha gratis dan bisa isi ulang

AW & Food Squad Rating: √√√ (3 dari 5)

KADO

Intercontinental Hotel LG Floor – Jl. Jenderal Sudirman Kav 10-11. Jakarta

(021) 5732030 ext 6703/4735

Jangkauan harga: Rp 15.000,00 – Rp 130.000++ (termasuk paket untuk rame2)

Tips kami: Melihat lokasinya, pas untuk makan siang dan mengobrol untuk urusan kerja.

-AW, feat DMP, GAW-